Breaking News:

Rumah Politik Jatim

Jokowi-Makruf Amin Kalah di Madura, Ini yang Akan Dilakukan Khofifah Untuk Balikkan Suara

Jokowi-Makruf Amin Kalah di Madura, Ini yang Akan Dilakukan Khofifah Untuk Balikkan Suara

Editor: Mujib Anwar
TRIBUNMADURA/BOBBY KOLOWAY
Gubernur Jatim terpilih Khofifah saat rilis hasil survei Pilpres 2019 oleh The Initiative Institute, Senin (17/12/2018). 

TRIBUNMADURA.COM, SURABAYA - Gubernur Jatim terpilih, Khofifah Indar Parawansa, menegaskan komitmennya untuk mengawal kemenangan Jokowi-Makruf Amin di Jatim saat Pilpres 2019. Termasuk, di Madura yang menurut survei The Initiative Institute hasilnya masih dimenangkan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Khofifah mengatakan, untuk bisa menang di Madura, memerlukan tratement khusus. "Saya rasa ada proses yang sedang berjalan dan Insya Allah terus berjalan," kata Khofifah yang hadir sebagai pembicara pada rilis hasil survei Pilres 2019 di Jatim oleh The Initiative Institute, Senin (17/12/2018) di Surabaya.

Hasil Survei Initiative Institute, Jokowi-Makruf Menang Telak di Arek, Prabowo-Sandi Kuasai Madura

Di antara yang akan dilakukan pihaknya adalah dengan membangun komunikasi dengan lebih intensif. "Baik komunikasi kepada key-person, significan person, hingga religius leader menjadi sangat penting," kata Khofifah.

Komunikasi dapat dilakukan dengan format berbagi pikiran atau pemahaman. "Perlu adanya persamaan pikiran kebangsaan, keumatan, dan kenegaraan. Serta, memastikan format itu bersatu dalam persepektif kepemimpinan nasional," tegas Khofifah.

Tak hanya itu, dalam komunikasi tersebut juga bisa dilakukan untuk mengorek alasan para pemilih masih enggan memilih Jokowi.

"Harus lebih banyak mendengar. Kemudian, alasan-alasan yang menjadi mereka ragu (swing votters)," kata Ketua Umum PP Muslimat NU ini.

Komunikasi ini yang juga ia lakukan saat Pilgub Jatim 2018 lalu, dimana hasilnyaa, Khofifah yang berpasangan dengan Emil Elestianto Dardak menang di tiga dari empat kabupaten di Madura.

"Kebetulan, saya juga membangun komunikasi relatif intensif," kata Khofifah yang juga menggalang relawan pendukung Jokowi-Ma'ruf Amin di Jaringan Kiai-Santri Nasional (JKSN) ini.

Komunikasi tidak harus dengan mendatangkan massa. "Yang jumlah ribuan, kami lakukan. Yang jumlah puluhan, juga kami lakukan. Bahkan, secara personal, juga kami lakukan." beber mantan Menteri Sosial ini.

Dengan langsung berkomunikasi dan memetakan potensi kemenangan, maka pergerakan akan lebih efektif. "Ini yang harusnya menjadi starting point untuk bisa menyiapkan action plan yang lebih efektif. Sehingga, energi kita bisa lebih maksimal, signifikan, dan tepat sasaran," imbuhnya.

Halaman
12
Sumber: Surya
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved