Berita Malang

Warga Desa Bocek Malang Tolak Proyek Kavlingan Rumah, Sebut Pengerjaan Rusak Mata Air Setempat

Kedatangan mereka untuk menolak pembangunan pembangunan perengan yang ada di desa setempat.

Warga Desa Bocek Malang Tolak Proyek Kavlingan Rumah, Sebut Pengerjaan Rusak Mata Air Setempat
TRIBUNMADURA.COM/BENNI INDO
Ponidi menunjukkan mata air yang rusak akibat adanya proyek pembangunan plengsengan di Dusun Supit Urang, Deso Bocek, Kecamatan Karangploso, Kabupaten Malang, Senin (4/2/2019). 

TRIBUNMADURA.COM, MALANG - Sejumlah warga Dusun Supit Urang dan Manggisari, Desa Bocek, Kecamatan Karangploso, Kabupaten Malang, mendatangi Kantor Camat Karangploso, Senin (4/2/2019).

Kedatangan mereka untuk menolak pembangunan pembangunan perengan yang ada di desa setempat.

Pasalnya, pembangunan itu dinilai dapat merusak mata air yang ada di bawahnya.

Pantauan TribunMadura.com di lokasi dan wawancara dengan warga setempat, ada tiga mata air di Dusun Supit Urang.

Menteri Perhubungan Berikan 100 Kapal untuk Tekan Disparitas Harga Indonesia Timur dengan Tol Laut

Satu dari ketiga mata air sudah rusak dan tidak berfungsi.

Sementara duanya lainnya mengalami kerusakan, namun air tetap mengalir.

Debit airnya pun kecil dan terlihat bekas cangkulan di mata air yang masih mengalirkan air.

Sunarto (51), warga Supit Urang yang juga koordinator warga menjelaskan, keberadaan mata air sangat penting bagi warga yang tinggal di dua dusun itu.

Muhadjir Effendy Minta Siswa Sekolah Siapkan Diri Jawab Persaingan Global Revolusi Industri 4.0 

Air dimanfaatkan warga untuk kebutuhan hidup sehari-hari dab untuk mengairi sawah yang dikelola warga.

"Tapi debit airnya sekarang sudah kecil. Padahal sekarang musim hujan. Bagaimana nanti kalau sudah kemarau?" keluh Sunarto.

Halaman
12
Penulis: Benni Indo
Editor: Ayu Mufidah Kartika Sari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved