Kasus Ujaran Kebencian

VIDEO VIRAL Detik-detik Banser Geram ke Salim Ahmad Gara2 Bilang 'Awas Kiai PKI Lewat' pada Kiai NU

VIDEO VIRAL Detik-detik Banser Geram ke Salim Ahmad Gara-gara Bilang 'Awas Kiai PKI Lewat' pada Kiai NU yang juga Cicit dari Guru Pendiri NU.

VIDEO VIRAL Detik-detik Banser Geram ke Salim Ahmad Gara2 Bilang 'Awas Kiai PKI Lewat' pada Kiai NU
Tribunmadura/Capture Youtube
Detik-detik ketika Salim Ahmad memancing emosi massa Banser, GP Ansor, dan Lesbumi usai sidang kasus dugaan ujaran kebencian terhadap NU dan Banser dengan terdakwa Nur Sugi Raharja alias Gus Nur, di PN Surabaya, Kamis (13/6/2019). 

VIDEO VIRAL Detik-detik Banser Geram ke Salim Ahmad Gara-gara Bilang 'Awas Kiai PKI Lewat' pada Kiai NU

TRIBUNMADURA.COM, SURABAYA - Mulutmu harimaumu. Pepatah inilah yang terjadi pada Salim Ahmad (65), usai sidang perdana kasus dugaan ujaran kebencian terhadap NU dan Banser, dengan terdakwa Sugi Nur Raharja alias Gus Nur di Pengadilan Negeri Surabaya, Kamis (13/6/2019).

Ucapan tidak patut dan berbau provokasi serta menghina yang disampaikan Salim Ahmad, langsung membuat suasana panas.

Massa Banser, GP Ansor, dan Lesbumi yang ada di area PN Surabaya langsung tersulut emosinya, mendengar ucapan Salim Ahmad.

Salim Ahmad langsung menjadi 'bulan-bulanan' massa. Suasana akhirnya reda setelah polisi dari Polrestabes Surabaya turun tangan.

Versi massa, Salim Ahmad mengatakan 'awas kiai PKI lewat' terhadap KH Nuruddin, Syuriah Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (NU) Jatim yang juga cicit KH Syaikhona Kholil, Bangkalan, Pulau Madura. 

KH Syaikhona Kholil sendiri merupakan guru dari para pendiri jam'iyah Nahdlatul Ulama (NU), yakni KH Hasyim Asy'ari dan KH Wahab Hasbullah.

Bilang Awas Kiai PKI Lewat pada Cicit dari Guru Pendiri NU, Salim Ahmad Langsung Dihajar Banser

Advokat di Surabaya ini Dilaporkan Perkosa Staf Cewek Usai Mandi, Juga Mengancam Bunuh Pakai Pistol

Terungkap, Suami yang Gadaikan Istri Rp 250 Juta Sabetkan Celurit Maut saat Toha Mencari Sepatu Anak

Sedangkan versi Salim Ahmad, dia sekadar mengatakan 'hati-hati program PKI'. Salim berdalih, perkataan itu disampaikannya kepada temannya.

Setelah ngotot dan keukeuh dengan tidak salah, Salim Ahmad akhirnya mengakui kesalahannya.

Salim Ahmad akhirnya meminta maaf setelah memancing emosi massa Banser, GP Ansor, dan Lesbumi, usai sidang Sugi Nur Raharja alias Gus Nur di Pengadilan Negeri Surabaya.

Halaman
1234
Penulis: Luhur Pambudi
Editor: Mujib Anwar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved