Breaking News:

Dinas Kesehatan Jatim Targetkan dalam Dua Minggu, Penderita Penyakit Hepatitis A di Pacitan Menurun

Kepala Dinas Kesehatan (Kadinkes) Provinsi Jatim, Kohar Hari Santoso mengungkapkan saat ini penderita penyakit Hepatitis A di Pacitan

knoe.com
Ilustrasi 

Dinas Kesehatan Jatim Targetkan dalam Dua Minggu, Penderita Penyakit Hepatitis A di Pacitan Menurun

TRIBUNMADURA.COM, SURABAYA - Penderita penyakit Hepatitis A di Kabupaten Pacitan terus meningkat.

Kepala Dinas Kesehatan (Kadinkes) Provinsi Jatim, Kohar Hari Santoso mengungkapkan saat ini penderita penyakit Hepatitis A di kabupaten tersebut mencapai 975 orang.

Padahal pada tanggal 27 Juni, jumlah penderita di Kabupaten Pacitan masih berjumlah 824 orang.

"Dari data jumlah penderitanya, pada 27 Juli itu 824 orang, kemudian naik lagi pada 29 Juli itu menjadi 924 orang, kemudian pada 30 Juli 957 orang, dan yang kemarin lagi itu 975 orang. Artinya kayaknya peningkatannya sudah mulai melandai," kata Kohar ditemui di Surabaya, Senin (1/7/2019).

Terbentur Izin Keamanan Polisi, Kick Off Laga Persebaya Surabaya Vs Persela Lamongan Berubah

Lurah Kolpajung Pamekasan Digeruduk Massa, Diduga Menjual Tanah Percaton ke Warganya

Kekasih Lucinta Luna Posting Foto di Instagram (IG), Abash Sebut ada yang Gerak-Gerak di Perut

Penderita Hepatitis A tersebut tersebar di beberapa kecamatan di Pacitan, mulai dari Kecamatan Sudimoro 527 orang, Sukorejo 82 orang, Ngadirojo 176 orang, Wonokarto 54 orang, Tulakan 69 orang, Bubakan 25 orang, Arjosari 33 orang, Tegalombo 5 orang, dan Ketrowonojoyo 4 orang.

Kohar menambahkan, dari kesemua penderita Hepatitis A di Kabupaten Pacitan, hanya 27 orang yang masih menjalani rawat inap di rumah sakit atau pun Puskesmas.

Kohar juga mengimbau agar masyarakat yang daerahnya berbatasan langsung dengan Pacitan, seperti Trenggalek dan Ponorogo untuk lebih berhati-hati.

Pasalnya saat ini, di Kabupaten Trenggalek, tepatnya di Kecamatan Panggul sudah ditemukan penderita Hepatitis A sebanyak 9 orang.

"Di Trenggalek itu ada di Kecamatan Panggul, tapi jumlahnya minim cuma 9 orang. Bisa jadi ada sebaran di daerah lain. Tapi jangan disalah tafsirkan. Bisa jadi ini adalah titik baru, atau bisa juga sebaran dari yang sudah ada itu," kata Kohar.

Kohar menyatakan, pihaknya terus melakukan upaya-upaya untuk menghentikan penyebaran Hepatitis A tersebut.

Di antaranya mengupayakan agar pasien yang ada, tidak menjadi sumber penyebaran, di samping juga memperhatikan kesembuhannya.

Kohar juga mengakui, pihaknya terus melakukan penyelidikan epidemologi, supaya tidak ada lagi penyebaran ke daerah lain. Pihaknya juga diakui terus melakukan sosialisasi terutama soal Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS).

Yakni bagaimana kesadaran mencuci tangan, meminum air minum yang sudah dimasak, dan bagaimana supaya masyarakat tidak membuang sampah sembarangan.

"Mudah-mudahan dalam kurun dua minggu ini bisa kita selesaikan semuanya. Tapi tetap kita pantau terus. Kita harapkan sudah tidak ada lagi penambahan jumlah pasien," ujar Kohar. (Sofyan Arif Candra Sakti)

Gak Nyangka, Minuman Keras Fermentasi Cap Tikus Kini Mulai Merambah ke Pasar Mancanegara

Paul Pogba Gerah di Manchester United, Datangi Pelatih Bahas Hijrahnya, Real Madrid Kandidat Kuat

Penulis: Sofyan Candra Arif Sakti
Editor: Aqwamit Torik
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved