Berita Sumenep

Alat CT Scan di RSUD Moh Anwar Sumenep Rp 17 Miliar Rusak, Liga Mahasiswa Tuding Proyek di Mark Up

Alat CT Scan di RSUD dr H Moh Anwar Sumenep Rp 17 Miliar Rusak, Liga Mahasiswa Tuding Proyek di Mark Up

Alat CT Scan di RSUD Moh Anwar Sumenep Rp 17 Miliar Rusak, Liga Mahasiswa Tuding Proyek di Mark Up
sumenepkab.go.id
RSUD Dr H Moh Anwar Kabupaten Sumenep 

Laporan Wartawan TribunMadura.com, Ali Hafidz Syahbana

TRIBUNMADURA.COM, SUMENEP - Rusaknya alat kedokteran atau disebut CT Scan di RSUD Moh Anwar Sumenep, Madura juga disorot tajam oleh oleh Aktivis Liga Mahasiswa Advokasi Masyarakat Sumenep.

Juru Bicara Aktivis Liga Mahasiswa Advokasi Masyarakat Sumenep, Mohammad Hamdan mengatakan, pengadaan alat kedokteran atau CT Scan itu seharusnya bermanfaat bagi masyarakat Sumenep.

Namun dalam pemanfaatannya ternyata masih ada oknum tertentu yang mengambil kesempatan.

Sehingga, proyek Computerized Tomography Scan (CT Scan) di RSUD Dr H Moh Anwar Sumenep senilai Rp 17 miliar tersebut diduga di mark up. Padahal mark up merupakan perbuatan korupsi.

"Akibat rusaknya alat kedokteran atau disebut CT Scan di RSUD Moh Anwar itu kami sangat yakin ada oknum yang tidak beres.

Seharusnya alat tersebut hari ini sudah bisa dinikmati pasien warga Sumenep, namun saat ini sudah eror dan rusak," tegasnya, Rabu (27/11/2019).

Lelang CT Scan RSUD Dr H Moh Anwar Capai Rp 17 Miliar, Pihak RS Diminta Beber Penyebab Kerusakannya

Mohammad Hamdan menyebut, jika alat medis yang dilelang dan dimenangkan PT Gentha Berlian tahun 2015 itu berasal dari dana APBD BK 1 untuk pasien yang mengalami penyakit dalam itu ada dugaan penggelembungan alias mark up.

"Kami menduga ada penggelembungan dari awal dan ada oknum pejabat yang memanfaatkan kesempatan dalam kesempitan," tegasnya.

Padahal, lelang CT Scan RSUD dr H Moh Anwar Sumenep yang mencapai Rp 17 miliar dan kontraknya dimenangkan oleh PT Gentha Berlian tersebut perlu dipertanggung jawabkan.

"Kami sangat menyayangkan kegiatan itu. Karena dari hasil kajian kami, harga CT Scan di rumah sakit itu sebenarnya tidak sampai Rp 17 miliar.

Halaman
12
Penulis: Ali Hafidz Syahbana
Editor: Mujib Anwar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved