Breaking News:

Vaksin Covid

Perempuan Lebih Merasakan Efek Samping Vaksin Covid-19 Dibanding Laki-Laki, ini Penjelasannya

Penerima vaksin Covid-19 akan merasakan beberapa efek yang dirasakan oleh tubuh. Tapi, respon efek samping untuk laki-laki dan Perempuan berbeda .

Editor: Aqwamit Torik

Ahli mikrobiologi dan imunologi dari Johns Hopkins Bloomberg School of Public Health, Sabra Klein, mengaku tidak terkejut tentang hasil ini.

Menurutnya, perbedaan efek samping berkaitan dengan jenis kelamin benar-benar konsisten dengan laporan terdahulu dari vaksin-vaksin lain.

Dalam sebuah studi tahun 2013, misalnya, para ilmuwan bersama dengan CDC dan lembaga lainnya menemukan bahwa laporan reaksi alergi usai penerimaan vaksin flu pandemi 2009 empat kali lebih banyak dialami oleh Perempuan dibandingkan laki-laki

Adapun rentang usia penerima vaksin saat itu adalah antara 20 dan 59 tahun.

Padahal, jumlah laki-laki penerima vaksin di waktu tersebut lebih banyak daripada Perempuan.

Studi lainnya menemukan bahwa antara tahun 1990 dan 2016, dari semua reaksi anafilaksis orang dewasa terhadap vaksin, 80 persennya terjadi pada Perempuan.

"Secara umum, Perempuan menunjukkan lebih banyak reaksi terhadap berbagai vaksin," ungkap petugas medis di Kantor Keamanan Imunisasi CDC, Julianne Gee.

Vaksin yang dimaksud termasuk vaksin influenza yang diberikan kepada orang dewasa, serta beberapa vaksin yang diberikan pada masa bayi, seperti vaksin hepatitis B dan campak, gondok dan rubella (M.M.R.).

Namun, ini sebetulnya bukanlah temuan yang merugikan buat Perempuan. Sebab, efek samping yang dialami biasanya ringan dan singkat.

Selain itu, reaksi fisik juga merupakan tanda bahwa vaksin bekerja. Meskipun, tidak ada gejala tak lantas dapat diartikan vaksin tidak bekerja.

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved