Breaking News:

Gempa di Malang

Cerita Pilu Korban Gempa di Lumajang, Jadi Saksi Kakak Iparnya Meninggal di Depan Mata

Cerita korban gempa di Lumajang menyaksikan kakak iparnya, Ahmad Amin meninggal di depan matanya saat gempa terjadi.

Penulis: Tony Hermawan | Editor: Pipin Tri Anjani
SURYA/Tony Hermawan
Suasana rumah duka almarhum Ahmad Amin di Lumajang, yang meninggal akibat gempa kemarin, Minggu (11/4/2021). 

Reporter: Tony Hermawan I Editor: Pipin Tri Anjani

TRIBUNMADURA.COM, LUMAJANG - Cerita pilu Maratih yang menyaksikan kakak iparnya, Ahmad Amin meninggal di depan matanya saat gempa di Lumajang kemarin (10/4) 

Maratih bercerita, saat gempa terjadi Ahmad sedang bersama 2 orang anaknya dan 1 cucunya menjaga toko, yang berada di samping rumahnya.

Tiba-tiba sekitar pukul 14.00, gempa datang. Menyadari itu, mereka berusaha menyelamatkan diri keluar dari dalam toko.

Namun, saat mereka hendak menyelamatkan diri, langkah kaki mereka sedikit terhambat. Sebab barang-barang dagangan yang dipajang di rak jatuh ke lantai. 

Nahas, ketika mereka hendak melewati pintu rolling door toko, ketiga orang tertimpa kanopi dan tembok dari bangunan lantai dua.

Baca juga: Kesal Dijawab Tidak Tahu, Mertua di Bangkalan Bacok Leher Menantu yang Sedang Sujud Salat Maghrib

Baca juga: Terjadi Kecelakaan Beruntun di Sampang, Kerugian Mencapai Jutaan Rupiah, Tak Ada Korban Jiwa

Sedangkan 1 orang lainnya berhasil lolos.

"Kalau Abah Ahmad langsung meninggal kupingnya keluar darah," kata Maratih.

Aisyah mengatakan, saat gempa terjadi mulanya guncangan datang secara pelan-pelan. Sekitar hitungan ke 10 detik lebih, guncangan gempa terasa semakin kuat. 

Hingga akhirnya guncangan gempa merobohkan sebagian bangunan toko lantai dua milik saudaranya.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved