Breaking News:

Gunung Semeru Erupsi

Skenario Evakuasi Korban Desa Curah Kobokan Libatkan BPBD Malang Karena Jembatan Piket Nol Putus

skenario evakuasi akan melibatkan personel BPBD dari Malang karena Jembatan Piket Nol terputus saat bencana alam terjadi

Penulis: Tony Hermawan | Editor: Samsul Arifin
istimewa/TribunMadura.com dan Tony Hermawan
Warga yang mengevakuasi diri pasca Gunung Semeru di Lumajang erupsi 

TRIBUNMADURA.COM, LUMAJANG - Dusun Kamar A, Desa Curah Kobokan, Kecamatan Candipuro, Lumajang merupakan kawasan yang paling terdampak saat Gunung Semeru kembali erupsi, pada Sabtu (4/12/2021).

Namun, karena Jembatan Piket Nol terputus saat bencana alam terjadi, membuat tim penyelemat mengevakuasi warga yang berada di lereng Gunung Semeru. Padahal saat ini sebagaian besar warga Desa Curah Kobokan terjebak tak bisa menyelamatkan diri.

Joko Sambang, Kepala Bidang kedaruratan dan Rekonstruksi Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Lumajang mengatakan, skenario evakuasi akan melibatkan personel BPBD dari Malang.

Baca juga: Tak Ada Peringatan & Alat EWS di Lereng Gunung Semeru, Ini Kata BPBD Lumajang

"Hari ini (5/12) Bu Khofifah (Gubernur Jatim) naik helikopter dari Pasirian menuju Curah Kobokan. Semalam, Pak Sekda Lumajang berangkat ke malang untuk back up yang di pronojiwo. BPBD Malang, Kediri sudah bergerak ke lokasi untuk mengirim logistik ada di sana," katanya.

Joko menggambarkan, kondisi medan di sana sangat sulit. Sebab, setelah diguyur abu vulkanik terjadi hujan. Sehingga menjadi jalan
di sana licin. Bahkan, endapan sedimentasi lahar ketinggiannya hampir menutupi rumah warga.

"Setelah saya komunikasi dengan tim di sana mobil 4x4 susah, bahkan dua kilo ke lokasi trail juga mundur," pungkasnya.

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved