Bermula dari Minta Pijat, Simak Kronologi Dugaan Kasus Asusila yang Menjerat Habib Yusuf Alkaf

Terkuak kronologi dugaan kasus pencabulan yang menjerat Habib Yusuf Alkaf, Polres Pamekasan beberkan kronologinya

Editor: Aqwamit Torik
Youtube Habib Yusuf Alkaf
Terungkap kronologi dugaan kasus asusila yang menjerat Habib Yusuf Alkaf 

TRIBUNMADURA.COM - Habib Yusuf Alkaf kini resmi ditahan Polres Pamekasan pasca menjadi tersangka.

Habib Yusuf Alkaf ditahan akibat kasus dugaan asusila anak di bawah umur.

Kronologi kasus asusila ini juga diungkap oleh Polres Pamekasan.

Diketahui, kasus ini terkuak pasca paman dari satu korban melapor ke Polres Pamekasan.

Laporan dugaan pencabulan anak di bawah umur itu dilaporkan oleh Holiq, warga Desa Campor, Kecamatan Proppo, Kabupaten Pamekasan pada 4 November 2021 lalu.

Laporan dugaan tindak pidana pencabulan itu diterima Polres Pamekasan dengan nomor LP-B/488/XI/RES 1.24./2021/SPKT/Polres Pamekasan.

Dalam LP tersebut, tertulis dua korban pencabulan anak di bawah umur ini yaitu Y (16) warga kelahiran Jakarta, dan S (16) warga Kecamatan Proppo.

Dalam kasus ini, status Holiq melapor ke Polres Pamekasan sebagai paman Y.

Baca juga: Fakta-Fakta Penangkapan Habib Yusuf Alkaf, Diduga Tersandung Kasus Pencabulan, Jamaah tak Terima

Kasat reskrim Polres Pamekasan, AKP Tomy Prambana menjelaskan, tindak pidana pencabulan terhadap anak di bawah umur yang diduga dilakukan oleh Habib Yusuf Alkaf itu terjadi di salah satu studio di kediamannya, Desa Panaguan, Kecamatan Proppo, Kabupaten Pamekasan, Madura 

Saat itu, sebelum terjadi tindak pidana pencabulan, kedua korban sempat diminta untuk memijat terlapor di dalam studio tersebut.

"Perbuatan terlapor tersebut dlakukan kepada keponakan pelapor sebanyak tiga kali di tempat yang sama di waktu yang berbeda," kata AKP Tomy Prambana kepada TribunMadura.com, Selasa (1/2/2022).

Saat ini, Polisi telah mengamankan sejumlah barang bukti berupa pakaian yang sempat dipakai S saat diduga terjadi pencabulan.

Pakaian yang diamankan Polisi tersebut berwarna merah kotak-kotak kombinasi hitam dan kerudung polos warna merah, serta sarung bertuliskan kang santri.

Sedangkan, pakaian yang dipakai Y sewaktu dipakai saat diduga dicabuli dibuang oleh korban karena merasa trauma.

Halaman
123
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved