Gubernur Ganjar Pranowo Dicurhati Warganya, Soal Minyak Goreng Tertinggi, ini Upaya Demi Jawab Aduan

Ganjar mengatakan, sejak Januari 2022, dirinya banyak mendapat aduan dari masyarakat. Dan yang menduduki urutan pertama aduan soal minyak goreng

Editor: Aqwamit Torik
Istimewa/TribunMadura.com
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo saat mengisi ceramah tarawih 

TRIBUNMADURA.COM - Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo mengisi ceramah tarawih, Rabu di Masjid Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta Rabu (6/4).

Saat menyampaikan materi tentang reformasi birokrasi, Ganjar sering membuat jamaah tertawa dengan contoh-contoh yang lucu yang dialaminya sehari-hari.

Misalnya terkait minyak goreng. Ganjar mengatakan, sejak Januari 2022, dirinya banyak mendapat aduan dari masyarakat. Dan yang menduduki urutan pertama aduan adalah soal minyak goreng.

"Jadi sampai hari ini, sudah ada 115 aduan ke kanal Laporgub terkait minyak goreng. Tak hanya aduan online, setiap bertemu warga apalagi emak-emak itu, mengeluhnya satu sekarang, minyak goreng. Semua protes ke saya, ini ada apa. Padahal kita penghasil minyak terbesar seluruh dunia," kata Ganjar.

Selain minyak goreng, banyak juga aduan masyarakat yang disampaikan padanya. Ada aduan pungutan liar, kesulitan membuat SKCK, membuat SIM dan sebagainya.

"Dan semua aduan itu mereka sampaikan langsung ke saya melalui medsos. Semua OPD saya wajibkan buat akun medsos dan harus centang biru. Hasilnya apa, hari ini netizen bisa mencurahkan isi hati dan pandangannya hanya dengan satu kali klik," jelasnya.

Semua aduan dari masyarakat itu lanjut Ganjar harus direspon selama 2x24 jam. Saat ini, waktunya menjadi lebih cepat yakni 1x24 jam bahkan ada yang dalam hitungan jam. Kecepatan respon itu penting agar masyarakat mendapatkan kepastian.

"Bagi saya, ini adalah tantangan yang harus diselesaikan, apalagi di tengah perubahan yang begitu cepat. Birokrasi harus mampu menjawab persoalan yang membuat rakyat terbebani. Menjadi pelayan rakyat yang baik adalah orientasi dasar yang harus ditumbuhkan di kalangan birokrat. Birokrasi kasual adalah bagian dari itu semua," katanya.

Perjuangan mewujudkan itu lanjut Ganjar bukanlah perkara gampang. Butuh waktu cukup lama bagi dirinya untuk mewujudkan reformasi birokrasi, yakni birokrasi mampu memberikan pelayanan yang lebih cepat, lebih mudah dan lebih murah serta sudah barang tentu tuntas paripurna.

"Pemprov Jateng juga terus berinovasi melalui digitalisasi. Mal Pelayanan Publik menjadi salah satu upaya kami juga untuk mewujudkan reformasi birokrasi. Mulai dari perpanjangan SIM, SKCK, BPJS, Izin Perdagangan, NPWP, hingga paspor dan lain-lain. Total ada 103 pelayanan yang bisa dilakukan cukup di satu tempat." jelasnya.

Ganjar juga mengajak mahasiswa yang ada di UGM untuk ikut merasakan langsung denyut nadi pemerintahan di Jawa Tengah. Ganjar menawari mereka ikut bergabung lewat program magang sehari bersama Gubernur.

"Dengan ikut terjun secara langsung, pelajar dan mahasiswa akan memahami persoalan langsung di masyarakat. Generasi muda itu akan melihat dengan jelas persoalan yang ada di masyarakat. Harapannya mereka bisa memberikan kontribusi atas permasalahan yang terjadi," pungkasnya.

Ganjar menjadi salah satu tokoh nasional yang didapuk memberikan ceramah tarawih di Masjid UGM. Takmir masjid menjadwalkan sejumlah tokoh nasional juga mengisi ceramah selama ramadhan. Diantaranya Gubernur Jabar, Ridwan Kamil, Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan, Gubernur DIY, Sri Sultan Hamengkubuwono, Menkopolhukam Mahfud MD dan tokoh nasional lainnya.

  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved