Berita Situbondo

Ketum PBNU Gus Yahya Silaturrahmi ke Pesantren Sukorejo, Disambut Hangat Keluarga Besar Pesantren

Di pesantren Sukorejo, kedatangan Gus Yahya langsung disambut KHR Ahmad Azaim Ibrahimy serta sejumlah ulama

Penulis: Galih Lintartika | Editor: Samsul Arifin
Istimewa/TribunMadura.com
kunjungan Ketum PBNU KH Yahya Cholil Staquf ke Ponpes Sukorejo Situbondo 

TRIBUNMADURA.COM, SITUBONDO - Ketua Umum PBNU KH Yahya Cholil Staquf menggelar silaturahmi ke sejumlah kiai dan pondok pesantren besar di Jawa Timur. 

Silaturahmi dimulai dengan ziarah ke Makam KHR Asad Syamsul Arifin; KHR Syamsul Arifin dan KHR Fawaid Asad yang ada di pesantren Salafiyah Safi'iyah Sukorejo Asembagus Situbondo.

Di pesantren Sukorejo, kedatangan Gus Yahya langsung disambut KHR Ahmad Azaim Ibrahimy serta sejumlah ulama pengasuh pesantren Sukorejo. 

Usai ziarah di makam, Gus Yahya yang datang ditemani Sekjen PBNU Saifullah Yusuf (Gus Ipul) dan Ketua PBNU Amin Said Husni ini lantas mengikuti salat Duhur Berjamaah dan silaturahmi ke Ndalem KH Azaim.

“Mementum kedatangan Ketua Umum PBNU semacam inilah yang kami rindukan. Di tempat ini ada banyak sejarah panjang Nahdlatul Ulama,” kata KH Azaim ketika menyambut Gus Yahya.

Baca juga: Ketum PBNU Gus Yahya Jadi Pembicara di Forum Rabithah ‘Alam Islami di Riyadh, Ini yang Dibahas

Kumpulan Berita Lainnya seputar PBNU

Informasi lengkap dan menarik lainnya di Googlenews TribunMadura.com

KH Azaim lantas menceritakan momentum KHR Asad Syamsul Arifin meneriman mandat tongkat dan tasbih dari Syaichona Cholil Bangkalan sebelum NU didirikan.

KH Asad pula yang dipercaya oleh Hadratusyech Hasyim Asyari untuk mengkonsultasikan tentang NU dan lambangnya.

Sementara itu, Gus Yahya mengatakan bahwa kedatangannya ke sejumlah kiai dan pesantren kali ini untuk mendapatkan keberkahan dari para muazis pendiri NU salah satunya di Situbondo.

“Kita mewakili mandat yang berat dari para muazis jamiah ini. Barokah kebaikan hadir dalam jamiyah ini. Khusus dari KH Syamsul Arifin, apa yang kita lakukan semoga mendapatkan kemudahan dan keberkahan,” kata Gus Yahya.

Dalam kesempatan ini, Gus Yahya mengungkapkan bahwa PBNU saat ini sedang berusaha meningkatkan disiplin organisasi, serta mempererat kebaikan.
Mulai ranting hingga ke atas sampai PBNU kita upayakan tidak ada nada yang tidak seirama dengan keseluruhannya. 

“Mudah-Mudahan dengan barokah para muazis semuanya bisa tercapai,” kata Gus Yahya.

Usai silaturahmi di kediaman KH Azaim, Gus Yahya lantas melanjutkan sowan ke kediaman Wakil Rais Aam PBNU KH Afifuddin Muhajir yang kebetulan rumahnya tidak jauh dari pesantren Sukorejo.

Silaturahmi Gus Yahya kemudian dilanjutkan ke kediaman KHR Muhammad Kholil Asad (Ra Kholil) yang ada di pesantren Wali Songo Situbondo.

“Kegiatan kumpul para kiai seperti ini penting. Jadi bisa saling bersilaturahmi saling tukar pemikiran. Saya bangga Ketum PBNU menghidupkan budaya keliling ke kiai-kiai,” kata Ra Kholil.

Keliling ke kiai seperti yang dilakukan Gus Yahya, kata Ra Kholil, mengingatkan pada KH Wahab Hasbullah dan KH Abdurrahman Wahid yang juga suka keliling ke pesantren dan kiai-kiai.

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved