Breaking News:

Perayaan Tahun Baru, PWNU Jatim Berikan Respon, Boleh Adakan Acara Tapi Harus Jaga Syariat Agar Adem

Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama Jawa Timur (PWNU Jatim) mengimbau kepada seluruh kader, tokoh, dan pengurus NU Jatim untuk tidak berlebihan

TRIBUNMADURA/YUSRON NAUFAL PUTRA
Ketua PWNU Jatim, KH Marzuki Mustamar usai menghadiri Konferda V PDIP Jatim, di Surabaya, Rabu (24/7/2019). 

Perayaan Tahun Baru, PWNU Jatim Berikan Respon, Boleh Adakan Acara Tapi Harus Jaga Syariat Agar Adem

TRIBUNMADURA.COM, SURABAYA - Tahun Baru masehi 2020 akan segera tiba.

Biasanya pada perayaan Tahun Baru identik dengan perayaan dan juga pesta.

Perayaan biasanya dimeriahkan dengan meniup terompet maupun menyalakan kembang api.

Dalam perayaan itu, PWNU Jatim memberikan tanggapannya.

Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama Jawa Timur (PWNU Jatim) mengimbau kepada seluruh kader, tokoh, dan pengurus NU Jatim untuk tidak berlebihan menyambut datangnya Tahun Baru 2020.

Ketua PWNU Jatim KH Marzuki Mustamar meminta semua kader NU untuk beraktivitas seperti biasanya, karena di dalam syariat Islam menurutnya tidak diatur ibadah-ibadah khusus untuk menyambut Tahun Baru.

Ketua PWNU Jatim, KH Marzuki Mustamar usai menghadiri Konferda V PDIP Jatim, di Surabaya, Rabu (24/7/2019).
Ketua PWNU Jatim, KH Marzuki Mustamar usai menghadiri Konferda V PDIP Jatim, di Surabaya, Rabu (24/7/2019). (TRIBUNMADURA/YUSRON NAUFAL PUTRA)

"Yang biasanya ngaji ya ngaji.

Yang kerjanya satpam ya njaga seperti biasa, tetap salat lima waktu, semua seperti biasanya," ucap Marzuki Mustamar, Senin (30/12/2019).

Pengasuh Ponpes Sabillurrosyad Gasek Kota Malang ini juga tidak melarang andai ada warga yang mengadakan acara-acara untuk menyambut pergantian Tahun Baru.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved