Breaking News:

Berita Internasional

Presiden Filipina Dikenal Kejam Saat Melawan Narkoba, Kini Ia Ingin Hukuman Suntik Mati Diterapkan

Presiden Filipina, Rodrigo Duterte melakukan kampanye pemberantasan narkoba. Bahkan, kini Rodrigo Duterte menginginkan untuk mengembalikan aturan

AFP PHOTO
Presiden Filipina Rodrigo Duterte 

TRIBUNMADURA.COM - Berbagai negara punya cara tersendiri untuk memberantas narkoba.

Seperti yang dilakukan oleh Filipina.

Presiden Filipina, Rodrigo Duterte melakukan kampanye pemberantasan narkoba.

Bahkan, kini Rodrigo Duterte menginginkan untuk mengembalikan aturan suntik mati untuk pelanggar narkoba.

Sejak dimulainya pemerintahannya pada tahun 2016, Presiden Filipina Rodrigo Duterte telah melakukan kampanye berdarah terhadap narkoba yang telah banyak dikritik oleh kelompok-kelompok lokal dan masyarakat internasional.

Rumah Mewah di Surabaya Didatangi 4 Perampok Bermotor, Pelaku Kabur saat Terpergok Pemilik Kediaman

Download Lagu MP3 Terlanjur Mencinta - Lyodra, Tiara Andini dan Ziva, Ada Video Klip dan Lirik Lagu

Ramalan Zodiak Kehidupan Rabu 29 Juli 2020, Keraguan Aries Hingga Prioritas Gemini untuk Kesehatan

Pada bulan Juni tahun ini Filipina sekali lagi berada di bawah pengawasan ketika Dewan HAM PBB bertemu di Jenewa.

Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia Michele Bachelet memberikan temuan gamblang dari laporan kantornya, yang menggambarkan penyalahgunaan yang meluas sebagai akibat perang Duterte terhadap narkoba.

Komisi Hak Asasi Manusia Filipina mengecam pendekatan "senjata kuat" pemerintah untuk menegakkan "perang narkoba" brutal yang dilaporkan telah membunuh ribuan orang.

Ini mengarah pada kelompok-kelompok seperti Human Rights Watch dan Amnesty International yang menyoroti temuan mereka sendiri tentang pelanggaran HAM serius di negara itu.

Pihak berwenang Filipina mengatakan bahwa sekitar 5.600 orang telah tewas dalam perang narkoba Duterte, tetapi komisi hak asasi manusia negara itu mengklaim jumlahnya bisa melebihi 27.000.

Halaman
12
Editor: Aqwamit Torik
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved