Breaking News:

Berita Jawa Tengah

Pakai Baju Hazmat, Gubernur Ganjar Pranowo Upacara HUT ke-76 RI Bersama Nakes Asrama Haji Donohudan

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menggelar upacara peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-76 Republik Indonesia di Asrama Haji Donohudan Boyolali.

Sumber: Dok. Humas Jateng
Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo pimpin upacara HUT ke-76 RI di RSDC Donohudan dengan mengenakan baju hazmat. 

TRIBUNMADURA.COM, BOYOLALI - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dengan memakai baju hazmat lengkap memimpin upacara bendera Peringatan HUT ke-76 Kemerdekaan Republik Indonesia (RI) di halaman isolasi terpusat Asrama Haji Donohudan, Kabupaten Boyolali, Selasa (17/8/2021).

Ganjar membacakan pidato dengan penuh semangat dan motivasi. Para penyintas dan tenaga kesehatan yang ikut upacara pun, begitu terhanyut dengan kata demi kata dari pidato yang disampaikan.

Orang nomer satu di Jateng itu mengawali pidatonya dengan menyampaikan kondisi bangsa. Ia menyebut seratus ribu lebih masyarakat yang gugur. Tiga juta lebih masyarakat merasakan perih.

"Banyak orang bertumbangan. Pedagang, pengusaha, karyawan termasuk tenaga medis. Bukan hanya sektor perekonomian dan kesehatan, hampir seluruh lini kehidupan terkena pukulan telak pandemi ini," katanya.

Kabar orang meninggal lanjut Ganjar terdengar setiap hari. Bahkan, tenaga kesehatan juga harus bertaruh nyawa saat menangani pandemi.

"Demi keselamatan kita, lebih dari 1400 tenaga kesehatan meninggal dunia, 110 di antaranya adalah tenaga kesehatan dari Jawa Tengah. Maka di tengah upacara kemerdekaan Indonesia, 17 Agustus 2021, saya ingin memberi hormat setinggi-tingginya kepada para tenaga kesehatan. Kami bersama kalian," tegasnya.

Sebagai salah satu penghormatan, ia mengatakan sengaja memakai hazmat saat memimpin upacara. Dengan cara itu, ia berharap dapat ketularan semangat dan spirit kemanusiaan para tenaga medis di tengah pandemi.

"Semangat dan spirit itu, juga saya harapkan menular pada panjenengan semua yang saat ini sedang menjalani isolasi. Panjenengan tidak sendirian. Yang penting, kita harus terus berjuang untuk pulih dan meningkatkan imun. Jangan loyo apalagi nglokro," imbuhnya.

Dalam kesempatan itu, Ganjar mengatakan bahwa pandemi ini benar-benar jadi kaca benggala yang sempurna untuk menilai diri sendiri. Covid-19 benar-benar menampar kesadaran, bahwa perjuangan harus terus dilakukan demi cita-cita kemandirian.

"Covid-19 ini mengajarkan pada kita semua, bahwa kita belum berdaulat dan belum mandiri dalam beberapa hal, salah satunya kesehatan," ucapnya.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved