Breaking News:

Berita Luar Negeri

Ritual Menegangkan, Lemparkan Bayi di Ketinggian 9 Meter, ada Pengharapan Bagi Warga India

Ritual melemparkan bayi tersebut, sudah lama populer di Negara Bagian Maharashtra dan Karnataka, sejak 700 tahun yang lalu.

Editor: Aqwamit Torik
www.shutterstock.com
ilustrasi bayi - Ritual pelemparan bayi di sebuah desa di India telah berlangsung ratusan tahun 

TRIBUNMADURA.COM - Ritual menegangkan yang melemparkan seorang bayi di ketinggian 9 meter ternyata lazim dilakukan di sebuah pedesaan di India.

Ternyata hal ini dilakukan oleh beberapa orang di sebuah pedesaan baik Hindu dan Muslim di India.

Beberapa dari mereka rela membiarkan bayinya dijatuhkan dari ketinggian dari atap kuil.

Jatuh tepat di atas seprai yang diregangkan sekitar 9,14 meter di bawah.

Ritual tersebut, sudah lama populer di Negara Bagian Maharashtra dan Karnataka, sejak 700 tahun yang lalu.

Saat itu kematian bayi tinggi, pengetahuan medis sangat sedikit,d an keluarga hanya memiliki sedikit tempat untuk meminta bantuan.

Sebuah legenda mengatakan bahwa seorang suci menasihati orang-orang yang bayinya sekarat untuk membangun kuil dan menjatuhkan bayi yang sakit dari atap untuk menunjukkan kepercayaan mereka pada Yang Mahakuasa.

Baca juga: Harga Minyak Goreng Terbaru 23 Juni 2022 di Indomaret dan Alfamart, ada yang Turun Harga

Ketika mereka melakukannya, menurut cerita, bayi-bayi itu secara ajaib digendong ke tempat yang aman di dalam selimut seperti tempat tidur gantung yang muncul di udara.

Sejak saat itulah, doa untuk kelahiran bayi yang sehat di wilayah tersebut, termasuk janji untuk melemparkan bayi itu sebagai persembahan kepada dewa yang mengabukan doa tersebut.

Penduduk desa percaya bahwa ritual itu akan membawa umur panjang dan keberuntungan bagi anak itu, dan mempertahankan bahwa ritual itu tidak membahayakan.

Sebenarnya, praktik ini mendapat kecaman pada tahun 2009, ketika sebuah video yang beredar luas direkam di Baba Umer Dargah, sebuah kuil di Solapur, Maharashtra.

Hal itu mendorong Komisi Nasional Perlindungan Hak Anak untuk turun tangan.

Komisi itu kemudian menyelidiki dan memerintahkan agar pelemparan bayi dihentikan.

“Kami tidak mendukung praktik takhayul ini,” kata G. Mohanty, penasihat media di komisi tersebut, melansir NYTimes (28/7/2016).

Halaman
12
Sumber: Intisari
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved