Berita Pasuruan

Niat Pulang Kampung Malah Apes, Pelarian Begal Truk ini Berakhir saat Pulang Merantau

Pelarian tersangka begal truk di Pasuruan ini cukup panjang. Yang bersangkutan menjadi buronan polisi selama delapan tahun.

Penulis: Galih Lintartika | Editor: Aqwamit Torik
TribunMadura.com/Galih Lintartika
DPO begal truk ditangkap saat pulang kampung ke Pasuruan 

TRIBUNMADURA.COM, PASURUAN - Pelarian Anif Rosfi (52) satu dari sekian tersangka begal truk bermuatan minuman kemasan akhirnya berakhir.

Satreskrim Polres Pasuruan berhasil pria yang memiliki KTP sebagai warga Batam tapi tinggal di Nongkojajar, Kamis (3/11/2022).

Pelarian tersangka ini cukup panjang. Yang bersangkutan menjadi buronan polisi selama delapan tahun.

Dia dan temannya membegal truk bermuatan minuman kemasan siap edar saat di Dusun Kedamean, Desa Kepulungan, Gempol.

Baca juga: Remaja Dicegat 6 Pelaku Begal, Lakukan Perlawanan Hingga Momen ini Bikin Begal Kabur

 

 

Informasi lengkap dan menarik lainnya di GoogleNews TribunMadura.com

Hasilnya, ratusan kardus berisikan minuman berhasil dirampas, termasuk satu unik truk yang digunakan untuk mengangkut.

Anif Rosfii adalah satu dari sekian pelaku yang berhasil diamankan dalam kasus bekal truk di Gempol ini.

Ada yang masih buronan dan ada DPO yang sudah meninggal dunia. Ada sebagian yang sudah dijatuhi hukuman.

Kasatreskrim Polres Pasuruan AKP Adhi Putranto Utomo mengatakan, hukum harus ditegakkan sekalipun kasus lama.

"Hukum harus ditegakkan. Pelaku kejahatan harus mempertanggung jawabkan perbuatannya," katanya, Jumat (4/11/2022).

Menurut dia, tersangka ini menjadi buronan delapan tahun.

Ia menyebut, selama itu, tersangka berpindah tempat.

"Tujuannya memang untuk menghindari kejaran polisi. Dia tidak ingin di bui, akhirnya pilih melarikan diri," paparnya.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved