Breaking News:

Kisah Pilu Rumah Tangga

Menikahi Wanita Asal Indonesia Bikin Jatuh Miskin, Bule ini Ngaku Menyesal, Isi Curhatnya Memilukan

Menikahi Wanita Asal Indonesia Membuatnya Jatuh Miskin, Bule ini Menyesal Seumur Hidupnya, Curhatnya Memilukan dan Berikut kisah lengkapnya.

Editor: Mujib Anwar
Kolase DailyMail
Pasangan Christhoper Forte dan Juliana Posman, pria bule yang menikahi wanita keturunan Indonesia. 

Dia bertemu Lia, yang baru saja bergabung dengan sebuah perusahaan.

Dia jatuh cinta sejak awal, terpesona oleh penampilan dan ambisinya.

Dia tiba di London pada usia 20 tahun.

VIDEO - Habib Rizieq Sarankan People Power ke Prabowo, Akui Sempat Kecewa dengan Prabowo Subianto

Sempat Bermalam di TPS, Robin Perjaka Asal Lamongan Pengawas TPS yang Tumbang Akhirnya Meninggal

Jokowi Vs Prabowo Terus Saling Kejar, Inilah UPDATE TERKINI Hasil Real Count KPU Pilpres 2019

Dalam beberapa bulan, dan cukup yakin, Chris membawanya pulang untuk menemui orangtuanya yang juga sangat mengaguminya.

"Dia tersenyum, cerewet, hangat. Dia juga imut."

"Dia adalah seseorang yang ingin kamu lindungi."

Namun, kemudian datang sedikit keanehan seiring berjalannya waktu.

"Ada mantan pacar yang muncul," Chris mengakui.

"Dia mengklaim bahwa Lia berutang kepadanya Rp 231 juta."

"Dia menghubungi saya, mengatakan Lia gila."

Isyarat pertama dari masalah perjudian datang dengan cepat dalam hubungan pernikahannya.

"Saya tahu dia melakukan sebuah taruhan."

"Dia selalu melihat pasar saham. Lampu-lampu akan menyala merah dan hijau di teleponnya. Dia tidak menyebutnya judi. Dia menyebutnya 'perdagangan'. Kami sering bercanda tentang hal itu."

"Dia akan mengatakan, 'Saya melakukan beberapa perdagangan'."

"Saya jelas akan mengatakan hal itu bertaruh."

Tujuh bulan setelahnya, mereka pindah.

Lalu datanglah "bom" pertama.

Chris menerima telepon dari seorang mantan kolega yang mengingatkannya tentang skandal taruhan di tempat kerja.

Lia ternyata sudah kehilangan pekerjaannya.

"Saya marah, tetapi pada saat yang sama saya tidak berpikir rekan-rekannya akan menyalahkan dan mengejarnya."

"Semua orang tahu pasar bisa turun dan naik. Mengapa itu salahnya?"

Chris melanjutkan hubungan yang cukup sulit dan rumit dengan istrinya.

Chris mengatakan pada dirinya sendiri bahwa karena mereka sekarang hidup bersama, dia bisa "mengawasinya".

Namun, selama beberapa bulan dan bahkan tahun berikutnya ia menyaksikan Lia berjudi berulang kali!

Terkadang Lia berkata, "Rp15 miliar."

"Apa?" jawabku.

"Oh, ayolah, saya belum mendapat Rp 15 miliar, Ini adalah permainan." canda Lia.

Tetapi uang itu nyata, Chris tahu itu sekarang.

Kisah yang lain dari Chris adalah ketika pada Juni 2014, Chris telah memutuskan mengunjungi rumah keluarga istrinya yang sederhana di Sumatra, Indonesia.

"Orangtuanya adalah orang yang menyenangkan tetapi mereka tidak kaya."

"Ayahnya menjual tabung-tabung gas LPG."

"Setelah melihat ke belakang, itu semua omong kosong," kata Chris.

Lia menikahi Chris dan inginkan uang untuk visa.

"Dia bilang dia harus menunjukkan bahwa dia memiliki tingkat aset tertentu.

"Chris menyadari betapa konyolnya kedengarannya, tetapi sebagai pria yang baru menikahinya, dia sangat mencintai istrinya."

Jadi ketika Chris meminta orangtuanya untuk membantu visa istrinya, mereka setuju, menyerahkan lebih dari Rp 482 juta tanpa basa-basi.

Beberapa minggu kemudian, ayah Lia membuat pengakuan yang membuat Chris kaget!

"Ayah Lia mengajakku makan siang dan mengatakan bahwa Lia sudah meminta pinjaman kepada mertuanya, dan meminta untuk tidak memberi tahu saya."

Orangtua Chris telah memberi pinjaman Rp 965 juta sebelum Rp 482 juta.

"Saya sangat marah karena Lia tidak berbicara kepada saya."

"Dia memberi tahu Ayahnya untuk tidak membuatku khawatir."

Lia berkata kepada ayahnya, "Tolong jangan beri tahu Chris. Dia akan stres. Dia akan 'minum' terlalu banyak."

"Kali ini dengan sepengetahuan saya, dia kembali menghubungi orangtua saya. Mereka mentransfer lebih sekitar Rp 193 juta."

"Mereka memberinya Rp 2,5 miliar pada akhirnya."

"Saya dihisap sampai kering."

"Dia mengambil sekitar Rp 3,2 miliar dari kami secara total."

Tentunya Chris bisa melihat "kegilaannya".

"Saya tahu. Tetapi setiap kali saya pulang, dia akan menangis, mengatakan bahwa pengacaranya telah kembali dan dia perlu menunjukkan bahwa dia memiliki lebih banyak uang."

"Saya berbicara dengan anggota parlemen saya dan mereka menawarkan bantuan tetapi dia menolak, mengatakan dia memiliki begitu banyak masalah dengan imigrasi."

"Itu semua kebohongan."

Pada tahun 2016, ada skala sebenarnya dari "bom" yang membuat bencana ini bertambah parah ketika Chris dihubungi oleh salah satu dari dua pengusaha yang telah meminjamkan Lia Rp 46 miliar juta untuk "masalah" visanya.

Orang-orang itu adalah Isaac Kaye dan Warren Roiter, yang rupanya bertemu ketika bekerja di Grosvenor Hotel.

"Mereka kehilangan uang seperti saya."

"Ketika semuanya 'meledak', mereka hanya ingin bukti uang itu tidak disembunyikan di suatu tempat."

"Yang saya lihat adalah dunia saya sudah runtuh," kata Chris.

"Saya tidak ingin dia dipenjara. Ada sesuatu yang naif tentang dirinya. Dia terkadang bisa sangat kekanak-kanakan."

"Dia bersikeras bahwa uang saya aman tetapi mengakui dia telah kehilangan Rp 46 miliar. Itu mengerikan."

"Saya dalam kondisi yang buruk. Saya tahu pernikahan saya sudah berakhir."

Chris menemui orangtuanya pada akhirnya untuk menyampaikan tentang kerugian Rp 46 miliar.

"Kami duduk di ruang tamu. Wajahnya menjadi putih pucat. Itu adalah kasus "neraka berdarah".

Pada bulan Februari tahun lalu, Chris memulai proses perceraian, dengan Lia yang masih bersikeras bahwa uang mereka aman dan akan dibayar kembali.

Saya akan mengatakan, "Di mana uang itu? Tunjukkan pada saya!"

Lia akan menunjukkan kepada saya layar perebutan rekening bank, tidak pernah benar-benar nyata.

Kemudian seorang teman menelepon Chris untuk mengatakan bahwa Lia telah menemuinya, meminta untuk meminjam Rp 579 juta.

Sekali lagi, dia memintanya untuk tidak memberitahuku.

Ternyata dia sudah cukup banyak menelepon siapa saja yang mungkin memiliki uang.

Ketegangan Chris bukan hanya tentang uang.

Pada satu titik Lia mengatakan kepadanya bahwa dia mengira dia hamil, kemudian dia di rumah sakit karena kehilangan bayinya.

"Saya tidak tahu apakah ada bayi. Mungkin saya sedang berduka untuk bayi yang bahkan tidak pernah ada."

Ketika pasangan itu bercerai Agustus lalu di sidang pengadilan keluarga di Brighton, Lia setuju untuk membayar Rp 361 juta yang dia hutangkan kepada keluarga itu dengan angsuran Rp 32 juta sebulan, tetapi pada bulan November dia dinyatakan bangkrut."

"saya belum mendapat satu sen pun darinya," kata Chris dengan getir.

"Padahal sejak itu dia sedang liburan ski."

Lia masih bekerja sebagai konsultan hukum dan tinggal tidak jauh dari keluarga di Brighton.

Chris mengatakan dia meneleponnya minggu lalu, setelah dihubungi oleh seorang wartawan, sadar bahwa dia akan diketahui publik.

"Dia datang, menlepon dengan suara sedih dan menangis, mengatakan, 'Tolong jangan lakukan ini'."

Sekarang Chris sangat marah, tidak hanya dengan mantan istrinya, tetapi dengan perusahaan taruhan yang dia yakin membuat istrinya kecanduan.

"Mereka harus mengambil tanggung jawab." 

"Terkadang saya hanya merasa marah."

"Terkadang saya merasa kasihan padanya."

"Saya pikir dia akan berakhir kesepian."

"Saya tidak tahu apakah orang yang saya nikahi pernah ada."

"Apa yang tidak bisa saya lewati adalah apa yang dia lakukan pada orangtua saya."

"Saya masih muda. Saya dapat bekerja keras untuk mencoba mendapatkan kembali sejumlah uang, tetapi mereka tidak bisa."

"Apakah mereka menyalahkannya?"

"Tak pernah sama sekali."

"Saya menyalahkan diri saya sendiri, dan saya harus menanggung kesalahan itu selamanya."

"Saya ingin mengganti uang itu untuk mereka, tapi bagaimana saya bisa? Kecuali saya memenangkan Lotere, saya tidak punya harapan."

Artikel ini telah tayang di Suar.Id berjudul "Bule Ini Menyesal Menikah dengan Wanita asal Indonesia karena Harta Orangtuanya 'Diperas' Sampai Habis"

Sumber: Suar.id
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved