Breaking News:

Virus Corona di Kediri

38 Kasus Positif Covid-19 di Lamongan, Ada Klaster Pekerja dan Klaster Nelayan Terus Berkembang

jumlah kasus positif Covid-19 di Kabupaten Lamongan mencapai 38 orang, 5 di antaranya telah meninggal dunia serta 5 orang dinyatakan sembuh.

TRIBUNMADURA.COM/DIDIK MASHUDI
Afias-6, alat tes virus corona yang dimiliki Tim Gugus Percepatan Penanganan Covid-19 Lamongan, yang dibeli dari Korea 

TRIBUNMADURA.COM, KEDIRI - Saat ini, jumlah kasus positif virus corona atau Covid-19 di Kabupaten Lamongan mencapai 38 orang, 5 di antaranya telah meninggal dunia serta 5 orang telah dinyatakan sembuh.

Sementara, Pasien Dalam Pengawasan (PDP) sebanyak 120 orang, 11 di antaranya meninggal dunia dan selesai pengawasan sebanyak 63 orang.

Sementara, menurut hasil tracing Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Lamongan, menunjukkan tren penyebaran penularan Covid-19 di Kabupaten Lamongan terbagi dalam 3 klaster.

Hasil tersebut, seharusnya jadi pedoman bagaimana semua elemen masyarakat berperilaku untuk memutus rantai penyebaran Covid-19.

Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Lamongan, dr Taufik Hidayat mengungkapkan, ketiga klaster penularan Covid-19 di Lamongan yaitu kluster pelatihan calon petugas haji di Surabaya, kluster nelayan dan klaster warga Lamongan yang bekerja di luar kota dan secara rutin pulang pergi (PP).

"Saat ini sudah ada satu klaster yang sudah terkontrol dan penularannya tidak lagi berkembang, yaitu klaster pelatihan calon pendamping haji," kata dr Taufik Hidayat, Rabu (29/4/2020).

Tak Sampai 24 Jam Dirawat, PDP Covid-19 Meninggal di RSUD Dr Koesma Tuban, Gugus Ungkap Riwayatnya

Tips Agar Ibu Hamil Sehat di Tengah Wabah Corona, Perbanyak Konsumsi Makanan yang Mengandung Protein

Bukannya Diam di Rumah, Dua Warga Gresik Malah Transaksi Sabu di Tengah Pandemi Covid-19

Diungkapkannya, kalau pelatihan calon pendamping haji itu terkontrol, terisolasi dan tidak memunculkan sebuah resiko.

"Alhamdulillah, meskipun sampai kontak pertama, kedua, ketiga, tetapi mereka sehat-sehat. Itu karena salah satunya terkontrol, " katanya.

Sedang dua klaster penularan lainnya, yaitu klaster nelayan dan klaster pekerja hingga saat ini masih terus berkembang.

Untuk dua klaster ini, pengawasannya selain kesadaran dari diri orang itu sendiri, juga dari semua masyarakat.

Halaman
12
Penulis: Didik Mashudi
Editor: Elma Gloria Stevani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved