Breaking News:

Pesawat Sriwijaya Air Jatuh

20 Detik Terakhir Rekaman Bagian Kotak Hitam SJ 182, 'Pesawat Mulai Miring', KNKT: Bukan Tabrak Awan

Kondisi dan saat-saat terakhir pesawat Sriwijaya Air SJ 182 sebelum jatuh di sekitar Kepulauan Seribu, Jakarta, pada 9 Januari 2021 itu pun diekspos.

Penulis: Ani Susanti | Editor: Aqwamit Torik
KOMPAS.com/WAHYU ADITYO PRODJO
Kronologi jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ 182 terungkap. Ini beberapa bagian pesawat yang ditemukan. 

Penulis: Ani Susanti | Editor: Aqwamit Torik

TRIBUNMADURA.COM - Terungkap rekaman bagian kotak hitam Sriwijaya Air SJ 182.

Isi 20 detik rekaman FDR Sriwijaya Air SJ 182 dikuak Komite Nasional Keselamatan Transportasi ( KNKT).

Kondisi dan saat-saat terakhir pesawat Sriwijaya Air SJ 182 sebelum jatuh di sekitar Kepulauan Seribu, Jakarta, pada 9 Januari 2021 itu pun diekspos.

Termasuk detik-detik pesawat SJ 182 mulai miring.

Simak penjelasan lengkapnya.

ILUSTRASI Kronologi jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ 182 di Kepulauan Seribu.
ILUSTRASI Kronologi jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ 182 di Kepulauan Seribu. (SHUTTERSTOCK/CORVIN Y.O)

Pernyataan yang disampaikan KNKT berdasarkan rekaman flight data recorder (FDR) atau salah satu bagian hitam dari kotak hitam pesawat tersebut, serta data dari air traffic controller (ATC) Bandara Soekarno-Hatta.

Ketua Sub-Komite Investigasi Kecelakaan Penerbangan KNKT Kapten Nurcahyo Utomo mengatakan, pesawat berangkat dari Bandara Soekarno-Hatta pada pukul 14.36 WIB.

"FDR mencatat bahwa pada ketinggian 1.980 kaki, autopilot mulai aktif atau engage," ujar Soerjanto dalam konferensi pers, Rabu (10/2/2021).

ILUSTRASI Berita Kecelakaan Sriwijaya Air - Pesawat Boeing 737-500 SJ 182 dengan nomor registrasi PK-CLC milik Sriwijaya Air mendarat di Bandara Sepinggan, Balikpapan, Juni 2019.
ILUSTRASI Berita Kecelakaan Sriwijaya Air - Pesawat Boeing 737-500 SJ 182 dengan nomor registrasi PK-CLC milik Sriwijaya Air mendarat di Bandara Sepinggan, Balikpapan, Juni 2019. (SHUTTERSTOCK/LEONY EKA PRAKASA)

Nurcahyo kemudian menjelaskan, masalah pada pesawat Boeing 737-500 itu bermula saat mencapai ketinggian 8.150 kaki.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved