Breaking News:

Amalan Sunnah

Hukum Puasa Rajab Setelah Tanggal 1 Rajab, Simak Penjelasan Ustaz Abdul Somad dan Ustaz Lainnya

Puasa Rajab adalah salah satu puasa sunnah yang dianjurkan. Namun bagaimana sebenarnya hukum puasa Rajab? Begini penjelasan tiga ustaz kondang.

Editor: Aqwamit Torik
Kolase TribunMadura.com (Sumber: pngguru dan istimewa)
Umat muslim puasa Rajab 

Penjelasan Ustaz Khalid Basalamah

Selain itu, ada lagi keistimewaan lainnya dari bulan Rajab menurut Ustaz Khalid Basalamah.

Di sebuah video ceramahnya, dia menjelaskan tentang tafsir Surah Attaubah ayat 36 yang menjelaskan tentang larangan Allah SWT terkait perbuatan maksiat di bulan-bulan haram ini.

"Artinya, itulah ajaran agama yang lurus, janganlah kalian menzalimi diri kalian di bulan-bulan mulia ini," ujarnya menyitir terjemahan ayat tersebut.

Imam Qurtubi dalam sebuah tafsirnya tentang ayat ini menjelaskan bahwa siapapun yang berbuat maksiat atau menzalimi dirinya di empat bulan mulia ini akan mendapatkan dosa yang berlipat ganda.

Demikian pula jika kita berbuat baik, maka akan mendapatkan pahala yang berlipat ganda pula.

"Dan ini disepakati pula oleh ulama-ulama tafsir lainnya," kata Ustaz Khalid Basalamah.

Di antara empat bulan istimewa ini hanya Zulhijjah dan Muharram yang ada amalan khususnya, yaitu di Zulhijjah ada puasa Arafah tanggal sembilan, tanggal sepuluhnya ada Hari Raya Idul Adha dan tanggal 11,12 dan 13-nya ada hari Tasyrik.

Kemudian di Muharram ada puasa Tasua dan Asyura pada tanggal sembilan dan sepuluhnya.

"Nah, kalau bulan Rajab tak ada ini, hanya disuruh banyak-banyak berbuat baik dan ganjarannya akan dilipatgandakan," jelas Ustaz Khalid.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved