Breaking News:

Berita Sumenep

Buruh PT Garam Gelar Demonstrasi Tuntut Upah yang Tak Sesuai, Hingga Soal Buruh Perempuan

Dalam aksinya, mereka meminta dan menuntut PT Garam terkait pembayaran upah agar segera dibayarkan. Pasalnya, upah yang diberikan tak sesuai

Penulis: Ali Hafidz Syahbana | Editor: Aqwamit Torik
TRIBUNMADURA.COM/ALI HAFIDZ SYAHBANA
Ratusan buruh PT Garam (Persero) Kalianget, Kabupaten Sumenep melakukan aksi demonstrasi di depan Kantor Pegaraman I, Desa Karanganyar pada Selasa (15/6/2021). 

Reporter : Ali Hafidz Syahbana | Editor: Aqwamit Torik

TRIBUNMADURA.COM, SUMENEP - Ratusan buruh PT Garam (Persero) Kalianget, Kabupaten Sumenep, Madura melakukan aksi demonstrasi di depan Kantor Pegaraman I Desa Karanganyar pada Selasa (15/6/2021).

Dalam aksinya, mereka meminta dan menuntut pembayaran upah segera dibayarkan.

Pasalnya, upah yang diberikan tidak sesuai yang dijanjikan.

Misrawi, salah satu perwakilan buruh PT Garam (Persero) Kalianget ini mengaku jika selama ini upah yang diberikan perusahaan terhadap buruh tani garam itu tidak sesuai dengan besaran upah yang dijanjikannya.

Upah yang biasanya diberikan seminggu sekali itu katanya, sebesar Rp. 458.000 tiap orang.

Namun, nyatanya buruh mendapat upah dari keringatnya hanya sebesar Rp. 267.000.

"Upah itu dibayar 4 hari kerja, biasanya seminggu sekali. Tujuan kami sekarang ini meminta hak pembayaran full," kata Misrawi pada awak media.

Demonstrasi para buruh tani garam ini katanya, sudah kali kedua digelar.

Alasannya, karena sebelumnya buruh juga pernah dikecewakan perusahaan lantaran upahnya dibayar separuh.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved