Virus Corona di Bangkalan

Tiga Kecamatan di Bangkalan Terbebas dari Kubangan Zona Merah, Warga Isolasi Mandiri Jadi Perhatian

Kecamatan Geger dan Tragah bersama Kecamatan Sepulu dan Burneh masih bertahan dalam kubangan zona merah. Warga isolasi mandiri jadi perhatian bersama.

Penulis: Ahmad Faisol | Editor: Elma Gloria Stevani
TribunMadura.com/Ahmad Faisol
Terbebasnya Kecamatan Arosbaya dari kubangan zona merah tidak membuat Tim Satgas Penanganan Covid-19 mengendurkan sosialiasi penerapan disiplin protokol kesehatan, operasi yustisi di ruas jalan dan pasar, hingga penyemprotan cairan disinfektan di perkampungan padat rumah warga. 

TRIBUNMADURA.COM, BANGKALAN – Awal Juni 2021, perhatian nasional tertuju kepada Kabupaten Bangkalan setelah lonjakan kasus Covid-19 menerjang Kecamatan Arosbaya kemudian merembet ke Kecamatan Kota, Klampis, Geger, hingga Sepulu.

Penyekatan sekaligus rapid test antigen sempat diberlakukan bagi para pelintas di pintu Jembatan Suramadu sisi Bangkalan-Surabaya untuk menekan laju penyebaran.

Kala itu dalam dua minggu terakhir, seperti disampaikan Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Bangkalan, Sudiyo, Senin (7/6/2021), lonjakan angka positif Covid-19 menyentuh angka 197 orang dengan angka kematian mencapai 34 orang.

Padahal dua minggu sebelumnya, tambahan kasus positif terkonfirmasi hanya berada di angka 7 orang.

Keesokan harinya, hasil pemeriksaan dengan swab PCR terhadap para tenaga kesehatan puskesmas jajaran disampaikan Sudiyo, tercatat sebanyak 50 kasus positif terkonfirmasi dan 26 tenaga kesehatan dari RSUD Syamrabu. Total sebanyak 76 tenaga kesehatan dinyatakan positif terkonfirmasi.

Termasuk tiga tenaga kesehatan yakni dokter, bidan, dan perawat yang meninggal.

Kondisi itu lantas mengantarkan Bangkalan kembali ke kubangan zona merah setelah sempat persiapan menuju zona kuning. Tracing atau penelusuran melalui dua unit mobil PCR milik propvinsi Jawa Timur pun diturunkan ke Kecamatan Arosbaya dan Klampis, gelar rapid antigen masal, serbuan vaksinasi, hingga mengoptimalkan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Mikro.  

Setelah hampir satu bulan berjibaku dengan ledakan Corona, kini Kecamatan Kota, Arosbaya dan Kecamatan Klampis termasuk Kecamatan Socah pada update Peta Sebaran Covid-19 Kabupaten Bangkalan terhitung mulai Senin (28/6/2021) hingga Selasa (29/6/2021) kembali ke zona orange.

Masyarakat beserta para petugas Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Kabupaten Bangkalan mulai bernafas lega.

“Kini alhamdulillah mulai berangsur normal. Aktifitas di pasar mulai terlihat kendati tidak seramai sebelum ada lonjakan Covid-19,” ungkap Anang Sudarto (46), warga Desa/Kecamatan Arosbaya ketika ditemui Surya di Kandang Kopi, Jalan RE Martadinata, Kelurahan Mlajah, Kota Bangkalan, Selasa (29/6/2021).

Ia mengatakan, kondisi Kecamatan Arosbaya dalam 2 hingga 3 minggu sebelumnya sangat mencekam. Informasi warga meninggal melalui pengeras suara mushala dan masjid terdengar sejumlah 3 hingga 4 orang setiap hari.

Ledakan kasus Covid-19 setelah Hari Raya Idul Fitri menyisakan pilu bagi Anang. Ibu, paman berikut anak dan menantu dari pamannya dinyatakan positif terkonfirmasi. Keduanya dilarikan ke RSUD Syamrabu Bangkalan.

“Paman akhirnya meninggal dunia, anak dan menantunya tertular hingga positif terkonfirmasi. Sedangkan ibu saya sembuh dan hingga sekarang masih menjalani isolasi mandiri setelah selama 20 hari dirawat di rumah sakit,” jelasnya.

Berangkat dari derita keluarganya, Anang yang tergabung dalam Forum Arosbaya Bersatu (FAB) terpanggil untuk menggencarkan sosialisasi patuh protokol kesehatan kepada masyarakat di desanya.

Halaman
123
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved