Breaking News:

Berita Jember

Begal Payudara Berkeliaran di Desa Sidomukti, Jember Kepala Desa Berkoordinasi dengan Polisi

Begal payudara terjadi di Desa Sidomukti Kecamatan Mayang, Jember, Pelecehan terakhir menimpa seorang guru sekolah dasar

Penulis: Sri Wahyunik | Editor: Samsul Arifin
TRIBUN MEDAN/Yudhistira Adi N dan Tangkapan Layar
Ilustrasi Begal payudara dan Posting-an screenshot soal begal payudara di Ponorogo. 

TRIBUNMADURA.COM, JEMBER - Begal payudara terjadi di Desa Sidomukti Kecamatan Mayang, Jember. Dalam satu bulan terakhir, tiga orang mengaku mendapatkan pelecehan itu di desa tersebut.

Pelecehan terakhir menimpa seorang guru sekolah dasar (SD) di Desa Sidomukti, Sabtu (11/9/2021) kemarin. Guru perempuan itu menjadi korban begal payudara ketika mengendarai sepeda motor seorang diri, sekitar pukul 07.30 Wib.

Ketika itu, dia hendak berangkat ke SD-nya. Tiba di jalan raya desa dekat sekolah itu, yang kebetulan jalan itu sepi karena berada di area ladang, dia dipepet oleh seorang laki-laki yang juga mengendarai sepeda motor.

Laki-laki itu langsung memegang payudara guru tersebut, dan setelahnya langsung tancap gas kabur.

"Guru itu kemudian lapor ke saya karena mendapatkan tindakan tidak senonoh itu," ujar Kepala Desa Sidomukti Sunardi Hadi, Minggu (12/9/2021).

Baca juga: Pansus Covid-19 DPRD Panggil Pejabat BPBD Jember Terkait Honor Pemakaman Pasien Covid-19

Laporan tersebut diikuti dengan cerita yang meluas. Rupanya ada dua orang lagi yang mengaku. Mereka juga mendapatkan pelecehan ketika melintasi di jalan desa di kawasan yang sepi.

Dua orang lainnya dilecehkan ketika melintas malam hari, juga mengendarai sepeda motor. "Rupanya ada orang lain yang juga mendapatkan perlakuan begitu," imbuh Sunardi.

Mendengar penuturan dari warga desanya, Sunardi lantas berkoordinasi dengan pihak Polsek Mayang. Sunardi mngimbau warga untuk berhati-hati melintasi jalan sepi di desa tersebut, terutama malam hari. Kalau bisa, ketika malam hari, warga tidak berkendara seorang diri.

"Boncengan, atau berdua lah. Dan berhati-hati. Segera minta tolong kalau merasa mencurigai seseorang saat berkendara seorang diri," imbuhnya.

Pihaknya berkoordinasi dengan pihak kepolisian, untuk mengantisipasi kejadian serupa tidak terulang. Dari laporan korban terakhir, pihak desa dan polisi mendapatkan sekilas ciri-ciri orang yang dicurigai sebagai pelaku begal payudara.

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved