Breaking News:

Berita Surabaya

Kasus Bapak Anak Tipu Produsen Sarung Wadimor, Banding Jaksa Dikabulkan, Terdakwa Minta Kasasi

Kasus penipuan yang dilakukan oleh bapak-anak di Surabaya dengan cara memesan 24 ribu kodi sarung Wadimor pada Mei 2020 lalu terus berlanjut

Penulis: Firman Rachmanudin | Editor: Samsul Arifin
ISTIMEWA/TRIBUNMADURA.COM
Tiga Terdakwa yang melakukan penipuan terhadap Produsen Sarung Wadimor. 

TRIBUNMADURA.COM, SURABAYA - Kasus penipuan yang dilakukan oleh bapak-anak di Surabaya dengan cara memesan 24 ribu kodi sarung Wadimor pada Mei 2020 lalu terus berlanjut.

Kasus yang dilaporkan oleh Mohammad Jamil selaku bos PT Sukorejo Indah Textile (SIT) itu kini masih bergulir di meja hijau Pengadilan Negeri Surabaya.

Dalam kasus itu, dua terdakwa bapak-anak tersebut adalah Beny Prayogi anak dari Suwandi Wibowo yang juga merupakan Direktur PT Nugraha Sentosa Kencana (NSK). 

Selain keduanya, kasus tersebut juga menyeret Irwan Suwandi anak kedua dari Suwandi Wibowo.

Mereka didakwa melakukan penipuan dengan memesan 24 ribu kodi sarung Wadimor dengan menggunakan bilyet giro kosong.

Saksi korban, Mohammad Jamil ditaksir alami kerugian hingga mencapai 22,1 Milyar rupiah.

Baca juga: Buntut Dugaan Kasus Kekerasan, Polres Sampang Panggil Kepala Sekolah SMP Negeri 1 Camplong Atas

Dalam putusan majelis hakim yang dikeluarkan pada 6 Juli 2021 itu,keduanya dijatuhi hukuman 10 bulan penjara, jauh dari tuntutan Jaksa Penuntut Umum Kejaksaan Negeri Surabaya, Yusuf Akbar Amin dengan tuntutan kurungan 4 tahun penjara.

Tak puas dengan putusan majelis hakim, JPU kemudian melakukan banding di Pengadilan Tinggi Jawa Timur.

"Tiga-tiganya kami banding atas putusan PN Surabaya yang memutuskan 10 bulan penjara," kata Jaksa Penuntut Umum Kejaksaan Negeri Surabaya, Zulfikar yang menggantikan jaksa sebelumnya,Yusuf Akbar Amin, Kamis (23/9/2021).

Dari banding tersebut, majelis hakim Pengadilan Tinggi Jawa Timur mengabulkan banding JPU, dan menjatuhkan vonis hukuman kepada dua terdakwa yakni Suwandi Wibowo dan Beny Prayogi dengan hukuman 2 tahun penjara.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved