Breaking News:

Wabah Virus Corona

Sering Turunkan Masker ke Dagu Saat Makan? Ternyata ada Efek Buruk yang Terjadi, Begini Akibatnya

Beberapa orang juga masih terlihat menurunkan maskernya ke dagu atau leher, meskipun tidak sedang makan dan minum, hanya karena alasan kenyamanan.

Freepik.com
ilustrasi menggunakan masker 

TRIBUNMADURA.COM - Memakai masker saat keluar rumah merupakan kewajiban di tengah pandemi Covid-19.

Penggunaan masker tentu tak boleh sembarangan.

Sebab, jika salah dalam memakai, bukannya mencegah penularan malah menularkan virus corona ke diri sendiri.

Selama ini banyak yang salah dalam penggunaan masker.

Kerap kali banyak orang yang menggunakan masker diturunkan ke dagu.

Selain itu, kepatuhan masyarakat terhadap protokol kesehatan malah makin menurun.

Baca juga: Calon Presiden Barcelona Sebut Lionel Messi Ditipu oleh Klubnya Sendiri, Juga Sebutkan Alasan Lain

Baca juga: Daun Telinga Kondektur Bus ini Putus Digigit Pengendara Motor, Pelaku Kesal Karena Hal Sepele

Baca juga: Simak ARTI MIMPI Suami Selingkuh, Banyak Pertanda Buruk yang Menyertai, Selingkuh dengan Siapa?

Bahkan, hingga data 27 November 2020 data Satuan Tugas Penanganan Covid-19 menunjukkan bahwa persentase kepatuhan masyarakat dalam memakai masker hanya 59,32 persen.

Selain itu, banyak masyarakat masih menggunakannya dengan cara yang salah.

Salah satunya adalah kebiasaan menurunkan masker ke dagu atau bahkan ke leher.

Misalnya, ketika makan dan minum.

Beberapa orang juga masih terlihat menurunkan maskernya ke dagu atau leher, meskipun tidak sedang makan dan minum, hanya karena alasan kenyamanan.

Padahal, ada dampak kesehatan yang bisa kita alami jika sering menurunkan masker ke dagu atau leher ketika sedang beraktivitas di luar.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) pernah mengingatkan melalui sebuah video agar kita tidak menyentuh masker dengan tangan ketika sedang mengenakannya.

Di dalam video tersebut, CDC turut menyingung aturan lainnya yang masih sulit dipatuhi sebagian masyarakat, yakni: "jangan letakkan masker wajah di leher atau dahi".

Menurut pakar penyakit menular dan peneliti senior di Johns Hopkins Center for Health Security, Amesh A. Adalja, MD, ada beberapa alasan mengapa kebiasaan tersebut harus dihindari.

Menurutnya, masker harus digunakan dengan tepat agar perlindungannya efektif.

Cara pemakaian yang tepat adalah pas di wajah, namun tetap memungkinkan kita bernapas dengan baik.

Covid-19 dapat menular melalui tetesan pernapasan dari mulut atau hidung saat seseorang bersin, batuk, atau sekadar berbicara.

Penularan juga masih mungkin terjadi dari seseorang yang tidak menunjukkan gejala.

Jika masker tidak digunakan secara tepat, seseorang akan rentan menghirup partikel yang didapatkannya dari luar, atau jika dia adalah orang yang sedang sakit, maka dia rentan menularkannya ke orang lain.

"Memakainya dengan cara yang tidak tepat pada dan tidak menutupi mulut dan hidung tidak akan memberikan manfaat apapun," kata Dr. Adalja.

Selain itu, sebisa mungkin masker harus terus dalam keadaan steril dan terbebas dari kontaminan lingkungan, termasuk yang mungkin ada di kulit atau tangan kita.

"Untuk memindahkannya ke dagu kita tentu harus menyentuhnya dan itu dapat mengotori (masker)," kata Adalja.

Sementara itu, spesialis penyakit menular dan profesor di Vanderbilt University School of Medicine, William Schaffner, MD menambahkan, saat bepergian, kita mungkin melakukan kontak dengan permukaan yang terkontaminasi virus.

Jadi, menyentuh masker wajah dengan tangan yang tidak dapat dipastikan bersih sebenarnya dapat menularkan virus ke area wajah.

Selain kemungkinan paparan virus yang lebih tinggi jika masker tidak digunakan dengan baik, menurunkan masker wajah ke dagu atau leher juga bisa membuat kita terinfeksi jika di area leher kita terdapat virus.

East Midlands Ambulance Service dari National Health Service (NHS) pernah mengingatkan hal serupa melalui sebuah grafik.

"Grafik ini membantu menjelaskan pentingnya untuk tidak memakai masker di dagu atau leher," demikian tertulis dalam grafik.

Tetesan yang mengandung virus tidak terlihat oleh mata telanjang, sehingga kita tidak akan tahu apakah ada partikel mengandung virus yang menempel di sekitar area dagu dan leher kita.

Jika area dagu dan leher terkena tetesan mengandung virus dan kita menurunkan masker ke area tersebut bisa membuat masker terkontaminasi.

Artinya, ketika masker tersebut digunakan kembali untuk menutup hidung dan mulut, kita akan rentan terhadap bakteri, kuman dan virus yang menempel di dagu dan leher.

Lepas masker ketika makan dan minum

 Daripada menurunkan masker ke dagu atau leher ketika makan dan minum di tempat publik, lebih baik melepasnya.

Sebelum melepas masker, Adalja menyarankan untuk mencuci tangan dengan air dan sabun terlebih dahulu atau menggunakan hand sanitizer.

Kemudian, lepas masker pada bagian ear loop, pastikan tidak menyentuh bagian yang menutupi wajah.

Jika kamu mengenakan masker medis dan akan berada di luar rumah dalam waktu cukup lama, bawalah kantong plastik untuk membuang masker bekas ketika akan menggantinya.

Jika tidak membawa kantong plastik, simpan terlebih dahulu masker bekas di kantong atau tas dan membuangnya segera ketika menemukan tempat sampah.

Ketika akan memakai kembali masker, cuci tangan kembali terlebih dahulu.

Pastikan mengenakannya dengan tepat dengan menutup hidung dan mulut, serta hanya menyentuh bagian ear loop.

Selain itu jangan lupa jaga jarak dan selalu menjaga kebersihan dengan  mencuci tangan menggunakan air bersih dan pakai sabun.

Nabilla Tashandra

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Jangan Turunkan Masker ke Dagu dan Leher, Ini Akibatnya"

Editor: Aqwamit Torik
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved