Breaking News:

Berita Malang

Modus Penipuan Kode OTP, Rekening Isi Rp 9,5 Juta Milik Pegawai Minimarket di Kota Malang Amblas

Modus penipuan menggunakan kode verifikasi akun One Time Password (OTP) masih merajalela. Kali ini, seorang pegawai minimarket, Siti Wahyuni (21), tu

Penulis: Kukuh Kurniawan | Editor: Elma Gloria Stevani
Istimewa/TribunMadura.com
Tangkapan layar percakapan antara korban dengan pelaku penipuan kode OTP. 

TRIBUNMADURA.COM, MALANG - Modus penipuan menggunakan kode verifikasi akun One Time Password (OTP) masih merajalela.

Kali ini, seorang pegawai minimarket, Siti Wahyuni (21), turut jadi korban.

Total isi rekening senilai Rp 10 juta, amblas dikuras, penipu hanya menyisakan uang sebesar Rp 430 ribu.

Siti Wahyuni menceritakan, kejadian dialaminya pada Sabtu (12/12/2020) lalu pukul 13.30 WIB.

Siti Wahyuni mengaku, ditelpon seseorang yang mengaku dari driver ojek online dan sempat salah mengisi pulsa sebesar Rp 25 ribu ke nomor milik korban.

Baca juga: Hasil Quick Count Sanusi Unggul di Pilkada 2020, Calon Bupati Malang Susun Program 100 Hari Kerja

Baca juga: BREAKING NEWS - Polda Jatim Tangkap 4 Tersangka yang Ancam Gorok Mahfud MD

Baca juga: Wasiat Terakhir Lina Sebelum Meninggal Diungkap Sule, Serahkan Harta Kekayaannya ke Putri: Amankan

Baca juga: Pemungutan Suara Ulang Pilkada Surabaya 2020 di TPS 46 Kedurus, Partisipasi Pemilih Turun Signifikan

Pantauan TribunMadura.com, Siti Wahyuni warga yang tinggal di kawasan Jalan Sulfat, Kecamatan Blimbing, Kota Malang

Teman korban, Ainur Rohmah Dewi Kartika (21) warga Kelurahan Kasin, Kecamatan Klojen, Kota Malang menjelaskan jika kejadian penipuan yang menimpa temannya itu  terjadi pada 

"Kejadian tersebut bermula saat korban dihubungi via WhatsApp oleh nomor 083803761570. Dan nomor itu memperlihatkan foto profil seorang driver ojol, yang berfoto sambil menunjukkan KTP miliknya," ujarnya kepada TribunMadura.com, Minggu (13/12/2020).

Pelaku yang menggunakan nomor itu kemudian mengatakan kepada korban, jika telah salah Setelah itu korban pun berniat mengembalikan pulsa tersebut.

"Saat teman saya berniat mau mengembalikan pulsanya, pelaku memberitahukan caranya. Pelaku mengirim seperti kode, dan kemudian bilang agar mengirimkannya ke customer service OVO atau ke nomor 3300. Karena tak curiga, teman saya pun menuruti saja permintaan dari pelaku," jelasnya.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved