Breaking News:

Bacaan Istighfar Penghapus Dosa Besar, Dilengkapi Arab, Latin dengan Artinya dalam Bahasa Indonesia

Istighfar adalah bacaan untuk memohon ampun kepada Allah atas dosa-dosa yang diperbuat sebagai sarana seorang hamba untuk bertobat kepada Tuhannya.

Shutterstock.com
Ilustrasi doa 

Editor: Elma Gloria Stevani

TRIBUNMADURA.COM - Setiap orang yang ada di bumi ini tidak luput dari kesalahan, baik yang disengaja maupun yang tidak di sengaja.

Selain kesalahan kita terhadap sesama manusia, kita juga pernah melakukan kesalahan atau khilaf melakukan dosa. Ada salah satu bacaan doa untuk memohon ampunan kepada Allah SWT yaitu bacaan istighfar.

Bacaan istighfar termasuk dzikir pendek yang sangat umum diketahui umat Islam di seluruh dunia, termasuk di Indonesia.

Istighfar adalah bacaan untuk memohon ampun kepada Allah atas dosa-dosa yang diperbuat sebagai sarana seorang hamba untuk bertobat kepada Tuhannya.

Baca juga: Doa dan Dzikir Pagi Hari Sebelum Beraktivitas, Amalkan Saat Buka Jendela, Ajaran Nabi Muhammad SAW

Baca juga: Ramalan Zodiak Cinta Selasa 9 Maret 2021, Pisces Jangan Terbawa Godaan, Gemini Ada Pengagum Rahasia

Baca juga: Ramalan Zodiak Terlengkap Selasa 9 Maret 2021, Gemini Raih Keberuntungan, Sagitarius Gelap dan Suram

Baca juga: Kapolres Pamekasan Serahkan Motor Dinas ke Bhabinkamtibmas, Tekankan Kerja Lebih Optimal Lagi

Kalimat Istighfar, Tahlil dan Tasbih merupakan 3 kalimat dzikir yang biasanya dilakukan setelah sholat wajib 5 waktu.

Bukan tanpa alasan, umat muslim berdzikir dengan Istighfar, Tahlil dan Tasbih saat sebelum tidur atau setelah sholat karena pada dua waktu tersebut merupakan waktu utama berdzikir yang disebutkan dalam hadist Rasulullah saw berikut:

Rasulullah saw dalahm Hadist Riwayat Muslim bersabda:

كَبَّرَ الله ثَلاثاً وَثَلاَثِينَ ، وقال تَمَامَ المِئَةِ : لاَ إِلٰهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الحَمْدُ ، وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ ، غُفِرَتْ خَطَايَاهُ وَإنْ كَانَتْ مِثْلَ زَبَدِ البَحْر

“Barangsiapa mengucapkan tasbih (mengucapkan ‘subhanallah’) di setiap akhir shalat sebanyak 33 kali, mengucapkan hamdalah (mengucapan ‘alhamdulillah’) sebanyak 33 kali, bertakbir (mengucapkan ‘Allahu Akbar’) sebanyak 33 kali lalu sebagai penyempurna (bilangan) seratus ia mengucapkan ‘la ilaha illallahu wahdahu la syarikalahu, lahul mulku wa lahul hamdu wa huwa ‘ala kulli syai’in qadir (tiada Tuhan yang berhak disembah dengan haq selain Allah Yang Maha Esa, tidak ada sekutu bagi-Nya. Bagi-Nya segala puji dan bagi-Nya kerajaan. Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu)’, maka Aku akan mengampuni dosa-dosanya sekalipun sebanyak buih di lautan.” (HR. Muslim)

Halaman
1234
Editor: Elma Gloria Stevani
Sumber: Tribun Sumsel
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved