Breaking News:

Ghosting

Ghosting itu Wajar? Begini Penjelasan Psikolog Soal Kata Ghosting yang Sedang Populer

Biasanya, ghosting disebutkan untuk seseorang yang sedang menjalin hubungan, namun salah satu pihak malah menghilang.

Penulis: Sulvi Sofiana | Editor: Aqwamit Torik
Freepik.com
Ilustrasi - kecewa akibat ghosting saat menjalin hubungan 

Editor: Aqwamit Torik

TRIBUNMADURA.COM , SURABAYA – Baru-baru ini kata ghosting menjadi populer dan viral.

Kata ghosting menjadi tren di media sosial yang berarti pemutusan komunikasi tanpa ada pemberitahuan 

Biasanya, ghosting disebutkan untuk seseorang yang sedang menjalin hubungan, namun salah satu pihak malah menghilang.

Menurut dosen Fakultas Psikologi (FPsi) Universitas Airlangga (Unair) Surabaya, Ilham Nur Alfian MPsi secara psikologis feomena ghosting ini adalah hal yang wajar dalam komunikasi di sebuah relasi.

Baginya, fenomena tersebut telah ada bahkan sebelum adanya pola komunikasi media sosial.

Baca juga: Liverpool Terseok-Seok, Tapi Pemilik Liverpool Disebut Ogah Gelontor Uang untuk Transfer Pemain

Baca juga: Ramalan Zodiak Cinta Terbaru pada Selasa 16 Maret 2021, Scorpio Bersikap Sedikit Kasar, Aries Egois

Baca juga: Keburukan Elsa, Sikap Al ke Andin yang Diperlakukan Nino, Simak Sinopsis Ikatan Cinta 16 Maret 2021

Perkembangan teknologi informasi memiliki pengaruh besar terhadap model-model media sosial dan fenomena ghosting apalagi dalam situasi pandemi.

“Jadi ada situasi memang ketika orang itu kemudian memutus hubungan atau komunikasi karena ada beberapa sebab.

Bisa jadi sebabnya itu salah satunya sudah nggak merasa nyaman lagi berkomunikasi atau menjalin hubungan dengan partnernya,” tutur dosen yang memiliki keahlian bidang asesmen komunitas dan analisis sosial tersebut.

Situasi pandemi, sambungnya, memiliki pengaruh tersendiri dalam pola komunikasi dengan adaptasi baru. 

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved