Breaking News:

Harga Pangan Sambut Ramadan 2021

Harga Komoditas Pangan Naik, Bikin Pembeli Sepi Jelang Ramadan, Banyak Penjual yang Mengeluh

Aktifitas jual beli di Pasar Tradisional Surabaya masih lesu. Tampak menjelang 8 hari sebelum Ramadan 2021, para pembeli masih sepi pembeli.

Penulis: Fikri Firmansyah | Editor: Aqwamit Torik
TRIBUNMADURA.COM/FARID MUKARROM
Bu Eko (65) pedagang penjual daging sapi nampak menawarkan kepada pengunjung pasar yang lewat didepannya. Senin (5/4/21). 

Reporter: Fikri Firmansyah | Editor: Aqwamit Torik

TRIBUNMADURA.COM, SURABAYA - Aktifitas jual beli di Pasar Tradisional Surabaya masih lesu.

Tampak menjelang 8 hari sebelum Ramadan 2021, para pembeli masih sepi pembeli.

Salah satu penyebabnya adalah sejumlah harga pangan yang naik.

Satu diantara pedagang penjual bahan pokok (Pokok) di Pasar Wonokromo, Eko (28) mengatakan dirinya sangat menyayangkan tidak terkendalinya maupun fluktuatifnya harga-harga pangan yang terjadi, terlebih jika terjadi saat menjelang momen Ramadhan 2021.

Baca juga: Posisi Elsa Terancam, Papa Surya Kaget Tahu Elsa dengan Roy, Ini Sinopsis Ikatan Cinta 4 April 2021

Baca juga: Kode Redeem FF Terbaru 5 April 2021, Tukar di reward.ff.garena.com/id, Jangan Terlewat Event Menarik

Baca juga: Detik-Detik Mencekam Rumah Pasutri Dirampok, Ditodong Celurit Hingga Harta Dikuras, ini Modusnya

"Seharusnya kehadiran bulan puasa di bulan ini bisa menjadi angin segar bagi kami sebagai pedagang pasar, tapi faktanya di lapangan, sekarang ini kami pedagang di Pasar Wonokromo masih sepi pembeli," ujar Eko kepada TribunMadura.com, Senin (5/4/21).

Sementara itu, Umi (50) pedagang penjual daging ayam mengatakan dirinya kini hanya bisa pasrah dan sabar.

"Serba salah mas, pas kondisi stabil aja selama ada pandemi Covid-19 dagangan saya aja sepi pembeli, apalagi saat harga daging ayam naik gini, malah drastis. Padahal bulan Ramadhan sebelum ada pandemi merupakan momen terbaik meraih untung banyak, tapi nyatanya ya sekarang gak bisa, sulit. Jadi ya harus sabar aja," terang Umi.

Hal serupa juga dikatakan oleh, Bu Eko Sulasmorno (65) pedagang penjual daging sapi di Pasar Pucang Anom Surabaya.

Ditemui TribunMadura.com, wanita paruh baya itu tak ada lelahnya bersuara menawarkan daging sapi yang ia jual kepada pengunjung pasar yang lewat didepannya.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved