Breaking News:

Berita Lumajang

Ditemukan Kerangka Manusia di Kawasan Hutan TNBTS ada Ciri-ciri Tato di Kaki Kiri

Kerangka manusia itu pertama kali ditemukan oleh Roni seorang pekerja pelebaran jalan proyek Pemkab Lumajang

Penulis: Tony Hermawan | Editor: Samsul Arifin
TRIBUNMADURA.COM/TONY HERMAWAN
Polisi dan warga saat mengevakuasi kerangka manusia yang ditemukan di Hutan Ireng-Ireng, Desa Burno, Kecamatan Senduro, Lumajang, Rabu (10/11/2021). 

TRIBUNMADURA.COM, LUMAJANG  - Kerangka manusia ditemukan seorang pekerja proyek pelebaran jalan di kawasan hutan Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (BB- TNBTS).

Letak penemuan berada di 50 meter dari bahu jalan Hutan Ireng-Ireng, Desa Burno, Kecamatan Senduro, Lumajang. Lokasinya persis di bawah hutan bambu, tepatnya masuk dalam kawasan konservasi Gunung Semeru pada titik koordinat 8,070540 S 113,058767.

Kerangka manusia itu pertama kali ditemukan oleh Roni seorang pekerja pelebaran jalan proyek Pemkab Lumajang. Sore itu (9/11), Roni memasuki Hutan Ireng-Ireng untuk mencari sayur pakis. 

Adanya penemuan itu, Roni langsung melaporkan ke Ketua RW Dusun Gondang, Desa Burno, Kecamatan Senduro. Aparatur desa itu kemudian melaporkan penemuan tersebut ke Polsek Senduro. Namun karena kendala cuaca dan medan sulit kerangka manusia itu baru bisa dievakuasi pada Rabu (10/11) pagi.

Berdasarkan hasil pemeriksaan, diduga kuat kerangka manusia tersebut berjenis kelamin perempuan.

Baca juga: Acara Pernikahan di Lumajang Berubah Ricuh Hanya Karena tak Salami Tangan Saudara

Saat ditemukan, kepala dan tubuh korban terpisah sekitar lima meter. Di bagian badan  busana korban masih utuh. Korban mengenakan kaos Band Bombardir  dengan jaket hoodie berwarna hitam. Sedangkan kakinya mengenakan celana jeans berwarna biru.

Sementara itu, tidak ditemukan identitas apapun pada tubuh korban. Petunjuk yang ada, korban memiliki tato di kedua kaki. Kaki sebelah kiri terdapat tato tulisan ciponk, sedangkan kaki kanan terdapat gambar waru dan tulisan plonk.

Dalam saku celana korban, ditemukan serit rambut, 3 biji korek gas, pick gitar, dan kontak sepeda motor. 

Di RSUD dr Haryoto, kerangka manusia langsung dilakukan autopsi. Tulang belulang, itu tidak ditemukan bekas pukulan benda tumpul. Hanya saja, ada beberapa kerangka yang hilang.

Kapolsek Senduro Akp Joko Wintoro mengatakan, polisi kini kesulitan memastikan identitas korban. Pasalnya selama ini Polsek Senduro dan jajaran polsek tetangga tidak menerima laporan warga hilang.

"Belum ada laporan orang hilang baik itu dari Kecamatan Pasrujambe dan Gucialit yang merupakan tetangga kecamatan," katanya.

Selain itu, penyebab kematian korban juga masih menjadi teka-teki. Ada kemungkinan jasad itu merupakan korban pembunuhan. Namun bisa juga, korban tewas akibat diterkam hewan buas. Sebab tempat penemuan kerangka merupakan jalur rimba.

"Untuk sementara penyebab kematian masih diselidiki tim inafis," pungkasnya.

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved