Breaking News:

Berita Sumenep

Permendikbud Nomor 30 Tahun 2021 Tentang PPKS, Mahasiswi UI Sebut Regulasi Humanis

Kebijakan itu menurutnya, dibuat sebagai langkah yang tepat agar kekerasan seksual yang terjadi di lingkungan Perguruan Tinggi bisa dicegah

Penulis: Ali Hafidz Syahbana | Editor: Aqwamit Torik
Istimewa/TribunMadura.com
Mahasiswa Pascasarjana UI, Dia Puspita 

Laporan Wartawan TribunMadura.com, Ali Hafidz Syahbana

TRIBUNMADURA.COM, SUMENEP - Mahasiswa Pascasarjana UI, Dia Puspita mengapresiasi Kemendikbud soal Permendikbud Nomor 30 Tahun 2021 tentang PPKS.

Menurutnya, Menteri termuda itu keluarkan sebuah regulasi yang sangat humanis.

Sebab, dengan tegas membuat kebijakan dalam rangka mewujudkan kampus yang aman bagi predator kekerasan seksual di Institusi Pendidikan.

"Permendikbudristek No.30 tahun 2021 tentang Pencegahan dan Penanganan Kekerasan Seksual di Lingkungan Perguruan Tinggi sebagai Langkah konkret pemerintah, khususnya Kementrian terkait yang menunjukkan bahwa keberpihakan negara terhadap korban kekerasan seksual di ranah institusi Pendidikan itu nyata," kata Dia Puspita pada TribunMadura.com, Sabtu (20/11/2021)

Mendikbudristek Nadiem Makarim katanya, dinilai sebagai Menteri termuda telah menunjukkan kapasitasnya dalam memimpin di Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan Riset dan teknologi Indonesia pada Kabinet Indonesia Maju pemerintahan Presiden Joko Widodo-K.H Ma'ruf Amin.

"Tentu dalam mengeluarkan regulasi yang sangat humanis di ranah institusi Pendidikan," katanya.

Kebijakan itu menurutnya, dibuat sebagai langkah yang tepat agar kekerasan seksual yang terjadi di lingkungan Perguruan Tinggi bisa dicegah dan bisa dilakukan penanganan secara tepat, tentu berspektif gender dan berpihak pada kepentingan korban.

Berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik katanya, mengenai prevalensi kekerasan fisik dan atau seksual menurut latar belakang pendidikan. Yakni, kekerasan fisik dan atau seksual cenderung lebih rentan dialami perempuan berpendidikan tinggi (SMA ke atas).

"Sekitar 4 dari 10 (39,4%) perempuan berpendidikan tinggi mengalami kekerasan fisik dan atau seksual selama hidupnya," katanya.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved