Anak Bunuh Ayah Kandung

Dieksekusi di Musala, Inilah KRONOLOGI LENGKAP Wanita di Sampang Aniaya Ayah Kandung Hingga Tewas

Dieksekusi di musala alias langgar dengan tangan dingin, inilah kronologi lengkap wanita di Sampang aniaya ayah kandung hingga tewas mengenaskan

Penulis: Hanggara Pratama | Editor: Mujib Anwar
TribunMadura.com/Hanggara Pratama
Pelaku (pakai mukena) ketika diperiksa petugas di Polres Sampang, Rabu (18/5/2022), usai membunuh ayah kandungnya sendiri di rumahnya, Dusun Katedungan, Desa Pasarenan Kecamatan Kedungdung, Kabupaten Sampang, Madura. 

Laporan Wartawan TribunMadura.com, Hanggara Pratama

TRIBUNMADURA.COM, SAMPANG - Dieksekusi di musala alias langgar miliknya yang ada di depan rumah dengan tangan dingin, inilah kronologi lengkap wanita di Sampang aniaya ayah kandung hingga tewas mengenaskan.

Tindakan keji anak bunuh ayah kandung tersebut terjadi di Dusun Katedungan, Desa Pasarenan Kecamatan Kedungdung, Kabupaten Sampang, Madura, Rabu (18/5/2022).

Terlebih penganiayaan yang dilakukan pelaku kepada korban sebenarnya tidak terduga. 

Dianggap tidak terduga, karena saat kejadian sekitar 03.30 WIB, korban Miskali (63) sedang tertidur pulas di musala miliknya yang berlokasi di depan rumah.

Namun tiba-tiba tersangka datang yakni, Rohah (32) menghampiri korban dengan membawa bongkahan batu yang biasa digunakan mengasah pisau.

Tampa berfikir panjang, tersangka menghantamkan bongkahan batu tersebut ke kepala korban.

Akibatnya, kepala korban mengalami luka parah, alias robek hingga akhirnya meninggal saat hendak dibawa ke rumah.

"Paska dihantam batu, korban masih hidup dan sempat berkata ke adik pelaku jika dirinya sudah tidak kuat dan minta dibawa ke rumah, tapi tidak lama kemudian meninggal," kata Kasatreskrim Polres Sampang AKP Irwan Nugraha.

Baca juga: BREAKING NEWS Wanita di Sampang Aniaya Ayah Kandung Hingga Tewas, Lalu Pakai Mukena Pergi ke Masjid

Ia menambahkan, perbuatan tersangka didasari dengan kondisi jiwa yang sudah tidak waras atau Orang Dalam Gangguan Jiwa (ODGJ).

Kondisi tersebut sudah dialami selama 10 tahun lamanya, bahkan tersangka sempat di pasung dengan menggunakan rantai.

Namun, ayahnya tidak tega melihat anak kandungnya dipasung sehingga lebih memilih melepaskannya.

"Terlebih tersangka ini tidak selalu kambuh, kadang-kadang sembuh ataupun sebaliknya, jadi ayahnya lebih memilih membuka rantai yang mengikat kaki tersangka," pungkasnya.

Pelaku (berkerudung merah) usai membunuh ayah kandungnya sendiri saat berada di kediamannya, Dusun Katedungan, Desa Pasarenan Kecamatan Kedungdung, Kabupaten Sampang, Madura, Rabu (18/5/2022) sebelum diamankan oleh polisi.
Pelaku (berkerudung merah) usai membunuh ayah kandungnya sendiri saat berada di kediamannya, Dusun Katedungan, Desa Pasarenan Kecamatan Kedungdung, Kabupaten Sampang, Madura, Rabu (18/5/2022) sebelum diamankan oleh polisi. (TribunMadura.com/Hanggara Pratama)

Sebelumnya, seorang wanita di Sampang aniaya ayah kandung hingga tewas mengenaskan.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved