Berita Malang

Satu Keluarga Sekongkol Curi Kotak Amal Masjid, Aksi Bermula saat Suami Paksa Anak Istri Mencuri

Satu keluarga mencuri kotak amal dan alat-alat salat di beberapa masjid di Kota Malang dan Kabupaten Malang.

istimewa
ilustrasi kotak amal 

TRIBUNMADURA.COM, MALANG - Aksi kriminal dilakukan RPH (45), warga asal Kabupaten Blitar.

Kepala keluarga ini memaksa anak dan istrinya untuk melakukan aksi pencurian kotak amal dan alat-alat salat.

Satu keluarga itu mencuri di beberapa masjid di Kota Malang dan Kabupaten Malang.

Baca juga: Tak Berdaya, Kakek ini Dianiaya Tetangga hingga Lari Terbirit-Birit, Jatuh Tersungkur hingga Tewas

Baca juga: Waspada Modus Baru Maling Motor, Kini Sasar Areal Persawahan, Gondol Motor Petani saat Bekerja

"Pelaku diketahui memaksa istri dan anaknya untuk ikut melakukan aksi pencurian," kata Kapolres Malang, AKBP Hendri Umar ketika gelar rilis di Polres Malang pada (Senin 23/11/2020).

"Pelaku mengakui telah melakukan aksi pencurian 26 kali di masjid-masjid Kota Malang maupun di Kabupaten Malang," terang dia.

Hendri menambahkan, aksi RPH memaksa keluarganya melakukan aksi kriminal dipicu karena frustasi belum mendapat kerja usai kena pemutusan hubungan kerja (PHK).

"Pelaku dalam aksinya menggunakan ancaman. Sebenarnya si anak dan istri itu tidak mau diajak melakukan pencurian di masjid-masjid," jelas dia.

"Namun, karena diancam tidak akan dinafkahi, sehingga si ibu dan anak terpaksa menuruti saja," beber Hendri.

Kata Hendri, kasus ini mencuat berawal dari viral video CCTV pencurian kotak amal dan alat-alat salat yang dilakukan satu keluarga di sebuah masjid di Desa Banjarejo, Kecamatan Pagelaran, Kabupaten Malang, beberapa hari lalu.

Rilis kasus pencurian kotak amal di Polres Malang pada Senin (23/11/2020).
Rilis kasus pencurian kotak amal di Polres Malang pada Senin (23/11/2020). (TRIBUNMADURA.COM/ERWIN WICAKSONO)

Baca juga: Lagi, Pegawai Universitas Jember Unej Meninggal Dunia Akibat Terpapar Virus Corona Covid-19

Baca juga: Main di Sungai Bareng Teman, Bocah 10 Tahun Justru Terseret Arus, Terdapat Luka di Kepalanya 

Menyadari ada yang tidak beres, Satreskrim Polres Malang segera melakukan penyelidikan dari hasil rekaman CCTV.

Pada Sabtu lalu, jajaran Satreskrim Polres Malang kemudian berhasil menangkap satu keluarga itu.

"Pada tanggal 21 November 2020 sekiar pukul 13.00 WIB, telah berhasil diamankan seorang laki-laki bernama RPH yang merupakan otak dari pencurian ini," ujar pria kelahiran Solok Sumatera Barat itu.

Petugas kemudian berhasil mengamankan barang bukti uang yang dicuri sekitar Rp 3.840.000,-.

Tak hanya itu, 1 unit sepeda motor bebek, 1 tas berwarna abu-abu, obeng warna merah, tang warna orange, Kartu ATM BCA, 55 stel mukenah, 38 buah sarung dan 16 buah sejadah turut diamankan petugas.

Akibat perbuatannya, RPH dijerat Pasal 363 ayat 1 tentang pencurian dengan pemberatan drngan ancaman hukumannya 7 tahun penjara.

Baca juga: Niatnya Cari Kerja, Pemuda ini Malah Terseret Kasus Penipuan, Kirim Barang Hasil Menipu ke Madura

"Bagi anak dan istrinya kami lakukan pembinaan dengan melibatkan psikiater dan Badan Pemberdayaan Perempuan dan Anak untuk menghilangkan trauma," tutup Hendri. (ew)

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved