Virus Corona di Sumenep

VIRAL VIDEO Keluarga Ambil Paksa Jenazah Covid-19 di RSI Garam Kalianget, Dibawa Pakai Ambulans Desa

Sebuah video yang memperlihatkan keluarga mengambil paksa jenazah Covid-19 di Rumah Sakit Islam (RSI) Garam Kalianget, Sumenep viral di media sosial.

TRIBUNMADURA.COM/ALI HAFIDZ SYAHBANA
Jenazah pasien Covid-19 dijemput paksa oleh keluarganya di RSI Garam Kalianget, Kabupaten Sumenep, Madura, Minggu (25/1/2021). 

Penulis: Ali Hafidz Syahbana l Editor: Elma Gloria Stevani

TRIBUNMADURA.COM, SUMENEP - Sebuah video yang memperlihatkan keluarga mengambil paksa jenazah Covid-19 di Rumah Sakit Islam (RSI) Garam Kalianget, Kabupaten Sumenep, Madura viral di media sosial pada Minggu (24/1/2021).

Dalam video berdurasi 3 menit 13 detik itu terlihat pihak keluarga membawa jenazah yang terbaring di tempat tidur rumah sakit hingga sekitar 1 km dari rumah sakit.

Pihak keluarga membawa jenazah ke depan rumah sakit dan menggunakan ambulans desa hingga ke rumah duka di Desa Nambakor, Kecamatan Saronggi, Sumenep.

Suasana panik dan tangis terdengar dalam video itu, jenazah dibawa keluarganya ke Jalan Raya Nasional Kalianget.

"Sakit kecing manis, pas dicovid-19," begitu percakapan dalam video keluarga janazah.

Aksi pengambilan paksa jenazah Covid-19 terjadi pada siang tadi.

Baca juga: Jenazah Pasien Covid-19 di Kalianget Sumenep Diambil Paksa, Satgas Tracing yang Punya Kontak Erat

Baca juga: Daftar Harga HP Vivo Terlengkap Januari 2021, Smarthphone Harga Rakyat dengan Kualitas Selangit

Baca juga: Ramalan Zodiak Cinta Terlengkap Senin 25 Januari 2021, Aries Kurangi Sifat Moody, Virgo Jauhkan Ego

Baca juga: Ramalan Zodiak Lengkap Senin 25 Januari 2021, Scorpio Bersemangat, Cancer Menghabiskan Banyak Uang

Dalam video tampak sejumlah keluarga dari jenazah tersebut panik, karena menunggu ambulans yang mau membawanya.

Pantauan TribunMadura.com, jenazah berinisial S (47) masuk ke RSI Garam Kalianget pada tanggal 13 Januari 2021 lalu dan berawal dari sakit kencing manis atau diabetes.

Dikonfirmasi, Humas RSI Garam Kalianget, Yanti membenarkan adanya pengambilan paksa jenazah Covid-19.

Namun, pihak RSI Garam Kalianget belum bersedia memberikan keterangan lebih lanjut mengenai penjemputan paksa pasien tersebut.

Kapolsek Kalianget, Iptu Maliyanto mengatakan jika pihaknya bersama dokter di RSI Garam Kalianget sebelumnya telah berusaha memberikan pengertian kepada keluarga pasien Covid-19, agar jenazah diurus dengan protokol kesehatan.

"Kami sudah mengimbau, mengedukasi, menyarankan. Namun pihak keluarga bersikeras ngotot tidak menginginkan diantar ambulans, tidak menginginkan dikuburkan secara protokol Covid-19," kata Iptu Maliyanto.

Salah satu dokter spesialis paru RSI Garam Kalianget, dr. Andre Dwi Wahyudi membenarkan kejadian tersebut.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved