Biasa Dilakukan saat Masuk Angin, Kerokan Ternyata Menyimpan Bahaya, Simak Penjelasan Dokter

Kerokan yang biasanya dilakukan untuk mengobati seseorang yang masuk angin, justru memiliki risiko besar terjadinya infeksi.

Tokopedia
Ilustrasi uang koin digunakan untuk kerokan 

TRIBUNMADURA.COM - Warga Indonesia sudah tidak asing lagi dengan istilah kerokan.

Kerokan biasa dilakukan saat seseorang merasa masuk angin.

Biasanya, kerokan dilakukan pada punggung atau leher.

Dengan melakukan kerokan, diharapkan angin dari tubuh dapat keluar.

Dokter Rony Wijaya menyebut, rasa nyaman setelah kerokan itu karena pelepasan mediator radang di daerah kulit yang dikerok.

Selain itu, rasa nyaman itu pun karena efek dari balsam yang digunakan.

Namun, tidak banyak yang tahu jika kerokan justru memiliki risiko besar terjadinya infeksi.

Hal itu disebabkan kerokan bisa menimbulkan pendarahan pada kulit.

Menurut Dokter Pratiwi Rapih Astuti Natsir yang juga menjawab pertanyaan warganet di laman Alodokter menyebut, ada beberapa hal yang perlu dikhawatirkan akibat kerokan.

Pertama, bisa terjadi luka yang bisa membekas pada kulit tubuh. 

Halaman
1234
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved