Breaking News:

Berita Lumajang

Waspada Peredaran Bensin Oplosan, Pelaku Jual BBM Jenis Premium yang Dicampur dengan Air dan Pewarna

Pengoplos Bahan Bakar Minyak (BBM) di Lumajang ini menjual satu jerigen Premium ukuran 35 liter seharga Rp280.000.

Gridoto
Ilustrasi - waspada BBM oplosan 

TRIBUNMADURA.COM, LUMAJANG - Pengoplos Bahan Bakar Minyak (BBM) di Desa Kabuaran, Kecamatan Kunir, Kabupaten Lumajang, ditangkap polisi.

Ada tiga tersangka pengoplos BBM jenis Premium yang ditangkap, yakni DH (36), MY (27), dan YDA (20).

Ketiganya tertangkap basah melakukan pengoplosan BBM jenis Premium di sebuah gudang di Desa Kabuaran.

Kasat Reskrim Polres Lumajang, AKP Fajar Bangkit Sutomo mengatakan, pengungkapan kasus BBM oplosan itu bermula dari kejanggalan petugas adanya aktifitas mencurigakan di tempat ketiga pelaku mendropping BBM di gudang itu.

BBM dari gudang itu dijual dengan harga miring.

Baca juga: Rumah Pecinta Reptil ini Terbakar, 80 Ular Ball Python Mati Terpanggang, Kerugian Capai Rp1 Miliar

Satu jerigen ukuran 35 liter dijual Rp280.000. Artinya per 1 liter hanya dihargai Rp8.000.

"Jadi hati-hati beli BBM harga murah. Bisa jadi itu BBM oplosan," katanya.

Dalam praktik pengoplosan BBM itu, para pelaku memiliki peran masing-masing.

DH mengoplos BBM dengan bahan pewarna kimia berwarna kuning dan air.

Secara kasat mata BBM itu menyerupai bensin jenis Premium.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved