Breaking News:

Berita Surabaya

Inilah 13 Ciri Pinjol Ilegal, Sembarangan Patok Bunga Pinjaman hingga Sebar Data Diri

beberapa debitur, nasabah, atau klien yang mengadu ke pihak berwajib karena tak tahan intimidasi oknum debt colector (DC) pinjol ilegal

Penulis: Luhur Pambudi | Editor: Samsul Arifin
Shutterstock/Pramata
Ilustrasi rupiah 

TRIBUNMADURA.COM, SURABAYA - Korban layanan pinjaman online (Pinjol) ilegal berbasis aplikasi terkadang harus terjebak untuk melakukan pinjaman lebih dari satu aplikasi.

Hal itu disebabkan, besaran bunga pengembalian pinjaman yang cenderung cepat membengkak nominalnya.

Dan diperparah lagi dengan singkatnya durasi waktu pelunasan yang disediakan secara otomatis melalui sistem oleh pihak aplikator pinjol ilegal.

Itulah mengapa, beberapa debitur, nasabah, atau klien yang mengadu ke pihak berwajib karena tak tahan intimidasi oknum debt colector (DC) pinjol ilegal, terkadang terjerat lebih dari satu aplikasi pinjol.

Wakil Direktur Ditreskrimsus Polda Jatim AKBP Zulham Effendy menamai karakteristik pinjol ilegal yang dialami para korbannya semacam itu, sebagai siklus pinjaman berantai. 

Pasalnya, sebagian besar para debitur mengakses lebih dari satu aplikasi pinjol untuk memperoleh pinjaman uang.

Gali lubang tutup lubang. Sepertinya menjadi pemeo yang tepat dalam menggambarkan dinamika para korban tatkala terjerat pinjol ilegal dengan karakteristik kasus semacam itu. 

Mengingat, tenggat waktu pelunasan yang terbilang singkat dari pihak aplikator pinjol illegal. Hal itu membuat para debitur terkadang terpaksa nekat melakukan peminjaman uang kembali dari aplikasi pinjol lainnya, guna menutupi tunggakan tagihan dari aplikasi sebelumnya.

"Contoh, kemarin, ada 1 ibu-ibu, dia pinjam uang, dari pinjaman awal sudah naik 5 kali lipat, dan dia gali lubang tutup lubang, sistemnya," katanya saat dihubungi TribunJatim.com, Minggu (1710/2021).

Mantan Kepala Bagian Pengendalian Personel (Kabagdalpers) Biro Sumber Daya Manusia (SDM) Polda Jatim itu mengungkapkan, terdapat 13 modus praktik curang yang acap dilakukan aplikator pinjol ilegal yang menyalahgunakan data pribadi kliennya.

Baca juga: Fenomena Pinjol Marak 2016, Polda Jatim Catat 42 Laporan Intimidasi Pinjol Ilegal 3 tahun Terakhir

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved