Breaking News:

Berita Pamekasan

Sekolah di Pamekasan Boleh Gelar Pembelajaran Tatap Muka saat Pandemi, Asal Penuhi Syarat Ini

Lembaga pendidikan tingkatan Paud, TK, SD, hingga SMP di Pamekasan wajib menyiapkan sejumlah syarat jika melakukan pembelajaran tatap muka.

TRIBUNMADURA.COM/KUSWANTO FERDIAN
Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Pamekasan, Akhmad Zaini saat di ruang kerjanya, Senin (25/1/2021). 

Reporter: Kuswanto Ferdian | Editor: Ayu Mufidah KS

TRIBUNMADURA.COM, PAMEKASAN - Satuan pendidikan formal dan non formal naungan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Pamekasan bisa melakukan pembelajaran tatap muka terbatas pada masa pandemi Covid-19.

Namun, sebelum melakukan pembelajaran tatap muka, lembaga pendidikan tingkatan Paud, TK, SD, hingga SMP di Pamekasan itu wajib menyiapkan sejumlah syarat.

Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Pamekasan, Akhmad Zaini mengatakan, lembaga pendidikan formal dan non formal dalam naungan Dinas Pendidikan Pamekasan  masih diwajibkan untuk melakukan pembelajaran dari rumah (BDR).

Baca juga: Pembelajaran dari Rumah Siswa di Pamekasan Diperpanjang hingga Akhir Januari 2021, Ini Keputusannya

Baca juga: BERITA MADURA TERPOPULER: Orangtua Temukan Mayat Anaknya hingga Oknum ASN Sampang Mesum di Mobil

Baca juga: Jenazah Pasien Positif Covid-19 asal Sumenep Diambil Paksa, Rumah Keluarga Disemprot Disinfektan

Namun, selama BDR dilakukan, sekolah dapat mempersiapkan usulan atau permohonan pembelajaran tatap muka terbatas ke Dinas Pendidikan.

Kata dia, ada beberapa syarat yang harus dipenuhi sebelum sekolah memutuskan untuk melakukan PTM terbatas.

Di antaranya menyiapakan surat pernyataan kesiapan sekolah tentang protokol Covid-19.

Harus ada hasil kesepakatan dengan komite sekolah dan perwakilan orang tua atau wali murid.

Serta menyiapkan surat pernyataan telah mengisi instrumen kesiapan dan proses pembelajaran pada laman http://sekolah data kemdikbud.go.id/kesiapanbelajar/.

"Selain itu, sekolah juga wajib menyiapkan rekapitulasi surat izin orang tua tentang persetujuan pembelajaran tatap muka. Surat ijin orang tua ini, disimpan di sekolah masing-masing," kata Akhmad Zaini kepada TribunMadura.com, Senin (25/1/2021).

siswa SD di Pamekasan, Madura yang melakukan pembelajaran daring, Senin (25/1/2021).
siswa SD di Pamekasan, Madura yang melakukan pembelajaran daring, Senin (25/1/2021). (TRIBUNMADURA.COM/KUSWANTO FERDIAN)

Baca juga: Sanksi Pencabutan Izin Usaha bagi Pengelola Tempat Usaha di Kota Blitar yang Tak Terapkan Prokes

Baca juga: Wali Kota Sutiaji Larang Warga Kota Malang Makan di Tempat, Pembeli Wajib Take Away selama PPKM

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved