Berita Probolinggo

Ketum PBNU Gus Yahya Kunjungan ke Nurul Jadid, Kenang saat Gus Dur Bangun Jaringan Internasional

Kedatangan Gus Yahya didampingi Sekjen PBNU Saifullah Yusuf (Gus Ipul) dan Ketua PBNU Amin Said Husni

Penulis: Galih Lintartika | Editor: Samsul Arifin
TribunMadura.com/Galih Lintartika
kunjungan Ketum PBNU di Probolinggo. 

TRIBUNMADURA.COM, PASURUAN - Ketua Umum PBNU KH Yahya Cholil Staquf (Gus Yahya) sowan ke Ndalem Pengasuh Pondok Pesantren Nurul Jadid, Paiton Probolinggo, KH M Zuhri Zaini, Kamis (19/5/2022). 

Kedatangan Gus Yahya didampingi Sekjen PBNU Saifullah Yusuf (Gus Ipul) dan Ketua PBNU Amin Said Husni.

“Saya mengenang dulu pernah di pesantren ini meski singkat hanya dua minggu,” kata Gus Yahya di hadapan KH Zuhri Zaini, Kamis (19/5/2022).

Saat itu, tahun 1987, Gus Yahya sempat dikirim untuk mengikuti pelatihan manajemen pesantren yang digelar di Pesantren Nurul Jadid.

Dalam kesempatan ini, Gus Yahya juga menceritakan beberapa pesantren meskipun tradisional namun digunakan untuk jangkar hubungan International.

“Pesantren Nurul Jadid ini bagian dari pilar tradisional Gus Dur untuk urusan International. Ada beberapa pesantren yang sering digunakan di antaranya Paiton dan Pati,” kata Gus Yahya.

Baca juga: Respon Ketum PBNU Gus Yahya Unggahan Viral Cak Imin Struktural Sakarepmu, Cuma Ngomong Ae Lho

Kumpulan Berita Lainnya seputar PBNU

Informasi lengkap dan menarik lainnya di Googlenews TribunMadura.com

Menurut Gus Yahya, jaringan International Gus Dur itulah yang kini bisa dinikmati NU. Gus Dur, terus membangun jaringan International bahkan hingga Gus Dur tidak lagi menjadi Presiden. 

“Gus Dur itu membangun jaringan International hingga tahun 2008, baru dilanjutkan Paklek Mus (Gus Mus) dan mulai 2011 saya ikut dan keterusan sampai sekarang,” kata Gus Yahya.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved