Breaking News:

Virus Corona di Surabaya

Tekan Penularan di Klaster Keluarga, Asrama Haji Surabaya Jadi Tempat Isolasi Pasien OTG Covid-19

Arama Haji Surabaya dan RS Lapangan Indrapura mulai menampung pasien yang terkonfirmasi positif Covid-19 untuk menekan penularan dari klaster keluarga

TRIBUNMADURA.COM/FEBRIANTO RAMADANI
Dokter Umum RSLKI dr Tanri Hadinata Wiranegara memberikan tasyakuran berupa buah buahan kepada Enggar Dwi Puspitasari (26), bersama bayinya berusia 1,5 tahun, Ilana Titania Raditya atas berhasil sembuh dari virus corona, dalam acara acara Wisuda Penyintas Covid 19, Minggu siang (8/11/2020) periode 138 

Penulis: Yusron Naufal Putra l Editor: Elma Gloria Stevani

TRIBUNMADURA.COM, SURABAYA - Arama Haji Surabaya dan RS Lapangan Indrapura di Kota Surabaya mulai menampung pasien yang terkonfirmasi positif Covid-19.

Kebijakan tersebut dilakukan pemerintah untuk menekan angka penularan virus corona dari klaster keluarga.

Pemkot Surabaya berharap bagi mereka yang dinyatakan positif tanpa gejala agar dapat isolasi di tempat yang sudah disediakan oleh pemerintah.

"Sementara kami minta isolasi mandiri di tempat yang telah disediakan pemerintah," kata Wakil Sekretaris Satgas Percepatan Penanganan Covid-19 Surabaya Irvan Widyanto, Jumat (22/1/2021).

Baca juga: Kasus Covid-19 di Jatim Tembus 1.056 dalam Sehari, Trenggalek Penyumbang Terbanyak Kasus Positif

Baca juga: Selama 9 Hari Kasus Positif di Bangkalan Bertambah 190 Orang, 3 Kecamatan Kembali Masuk Zona Merah

Baca juga: Rizky Febian Khawatir Dampak Konflik Warisan pada Kehidupan Adik-adiknya, Anak Sule: Sok Mau Berapa?

Baca juga: Arti Mimpi Dililit Ular di Tangan Menurut Primbon Jawa, Hati-hati Bisa Jadi Pertanda Buruk Keuangan

Klaster keluarga memang masih dominan dari hasil evaluasi terakhir yang dilakukan Pemkot.

Untuk itu, isolasi di tempat yang sudah disediakan dapat menjadi di antara solusi menekan klaster. 

Ada tempat isolasi yang sudah tersedia, seperti Asrama Haji dan RS Lapangan di Indrapura Surabaya

Asrama Haji yang dikelola Pemkot itu pertanggal 22 Januari 2021 pukul 14.00 WIB, total yang isolasi mandiri disana sebanyak 10.966 orang. 

Dan yang sudah pulang sebanyak 10.662 orang atau 97,2 persen, sementara yang masih dirawat sebanyak 304 orang atau 3,8 persen.

Dari telaah yang dilakukan, klaster keluarga ini juga bisa saja disebabkan oleh terbawanya virus dari tempat nongkrong. 

Sehingga, Pemkot berharap kebiasaan nongkrong di luar rumah harus dihindari. Sebab, bisa saja ada virus yang tanpa sadar terbawa. Apalagi, jika ada anggota keluarga yang termasuk rentan. 

"Saya mohon, terutama anak muda, kalau tidak urgent, tidak usah pergi keluar rumah. Kasihan keluarganya nanti yang ada di rumah, bisa tertular," ungkap Irvan yang Kepala BPB Linmas Surabaya itu.

Baca juga: Download Lagu MP3 Dusk Till Dawn Zayn Malik feat Sia Lengkap Terjemahan Indonesia, Viral di TikTok

Baca juga: Intensitas Hujan Tinggi Selama 3 Jam, Tiga Perumahan di Wilayah Perkotaan Sampang Terendam Banjir

Baca juga: Ada Empat Partai Pengusung yang Mengusulkan Nama Pengganti Wakil Bupati Pamekasan, Berikut Alurnya

Baca juga: Curi Sepeda Motor Petani asal Tulungagung, Sepasang Kekasih Digelandang Polisi, Begini Kronologinya

Baca juga: Kolaborasi Kodim Pamekasan dan Mahasiswa KKN Unair, Bagikan 620 Masker & Edukasi Prokes ke Pedagang

Penulis: Yusron Naufal Putra
Editor: Elma Gloria Stevani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved