Breaking News:

Berita Pamekasan

Marak Aksi Terorisme di Indonesia, Tiga Bagian Ini Disebut Paling Berbahaya, Tim Infiltran Pertama

Kelompok teroris di Indonesia dinilai terorganisir dengan baik saat melakukan aksi terorisme.

TRIBUNMADURA.COM/HABIBUR ROHMAN
Petugas dari berbagai elemen diturunkan di area ledakan bom di pintu sisi selatan Gereja Santa Maria Tak Bercela di Jl Ngagel Madya Nomor-1 Surabaya, Minggu (13/5/2018). 

Reporter: Kuswanto Ferdian | Editor: Ayu Mufidah KS

TRIBUNMADURA.COM, PAMEKASAN - Maraknya aksi terorisme belakangan ini menimbulkan banyak perdebatan di media sosial.

Ada sebagian oknum yang menyebarkan narasi hingga humor politik.

Ada pula yang membuat statemen dugaan yang menarasikan bahwa rentetan aksi terorisme ini rekayasa Polri belaka.

Terkait gonjang-ganjing di media sosial tersebut, pendiri Komisi Pemberantasan Wahabi Republik Indonesia (KPW RI), Firman Syah Ali angkat bicara.

Baca juga: Dikenal Kerja Jadi Tukang Ojek, Terduga Teroris di Tuban Abu Umar Kedapatan Warga Pulang Malam Hari

Baca juga: Tim Densus 88 Temukan Buku Amaliah Jihad hingga Kotak Amal di Rumah Terduga Teroris di Surabaya

Baca juga: BERITA MADURA TERPOPULER: Penggagas Bahasa Diusulkan Jadi Pahlawan Nasional hingga Vaksinasi Guru

irman Syah Ali mengingatkan bahwa terorisme di Indonesia merupakan kelompok kebatilan yang terorganisir dengan baik dan rapi.

Sedangkan masyarakat antiterorisme cenderung sporadis dan tidak punya gerak langkah bersama yang efektif dan efesien.

"Kelompok teroris di Indonesia terorganisir dengan baik, para jihadis yang ngebom ke sana kemari itu hanyalah petugas lapangan yang tidak seberapa bahaya dibandingkan sistem yang menggerakkan merek," kata Firman Syah Ali kepada TribunMadura.com, Jumat (2/4/2021).

Bendahara Umum PW IKA PMII Jatim ini juga menjelaskan, bahwa organisasi teroris bersifat ekstra rahasia, mirip organisasi mafia.

Kata dia, ada oknum yang bertugas sebagai eksekutor, yaitu tukang bom di lapangan

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved