Breaking News:

Gerbang Keraton Parsanga Dirusak

Mengungkap Sejarah: Asal Usul Nama Desa Parsanga Sumenep, Berawal Dari 9 Sumur Buatan Sunan Paddusan

Parsanga merupakan sebuah Desa di Kecamatan Kota Sumenep, letaknya tak jauh dari alun-alun, sekitar dua kilometer ke arah timur utara.

TRIBUNMADURA.COM/ALI HAFIDZ SYAHBANA
Sayap Gerbang Parsangan Bekas Kraton Parsangan dengan rajanya Pangeran Siding Puri tahun 1502 s/d 1559 di Jalan Raya Sumenep - Gapura atau Desa Parsanga dirusak, Selasa (21/7/2020). 

Laporan Wartawan TribunMadura.com, Ali Hafidz Syahbana

TRIBUNMADURA.COM, SUMENEP - Parsanga merupakan sebuah Desa di Kecamatan Kota Sumenep, letaknya tak jauh dari alun-alun, sekitar dua kilometer ke arah timur utara.

Masyarakat desa ini mempercayai, jika sebagai tempat kelahiran penamaan Desa Parsanga ini tidak lepas dari sembilan (9) sumur yang dibuat oleh Raden Bindara Dwiryapadha yang mempunyai julukan Sunan Paddusan dan menyebarkan agama Islam pada abat ke-15 atau sekitar tahun 1450 masehi di Sumenep.

Sunan Paddusan ini diketahui keturunan dari Haji Utsman atau Sunan Manyoran Mandalika (Lombok).

Dinas PU Bina Marga Diharapkan Gandeng Tim Ahli Cagar Budaya Sumenep pada Pembangunan Infrastruktur

PAN Sumenep: Kadar Ketokohan Dewi Khalifah Melampaui Dinamika Rekomendasi DPP Partai Hanura

Tim Ahli Cagar Budaya Sumenep Mengingatkan Bekas Keraton Parsanga Sumenep Masih Ada: Jangan Dirusak

Sayap Gerbang Parsangan Bekas Kraton Parsangan dengan rajanya Pangeran Siding Puri tahun 1502 s/d 1559 di Jalan Raya Sumenep - Gapura atau Desa Parsanga dirusak, Selasa (21/7/2020).
Sayap Gerbang Parsangan Bekas Kraton Parsangan dengan rajanya Pangeran Siding Puri tahun 1502 s/d 1559 di Jalan Raya Sumenep - Gapura atau Desa Parsanga dirusak, Selasa (21/7/2020). (TRIBUNMADURA.COM/ALI HAFIDZ SYAHBANA)

Sayap Pintu Gerbang Keraton Parsanga Sumenep Dirusak, Ahli Cagar Budaya: Wajar Masyarakat Marah

Sayap Pintu Gerbang Keraton Parsanga Dirusak, Pejabat PU Bina Marga Sumenep Sebut Kesalahan Pekerja

Kepala Disparbudpora Sebut Perusak Pilar Pintu Gerbang Keraton Parsanga Sumenep Tidak Tahu Aturan

 

Bapak dari Sunan Manyoran Mandalika adalah Sunan Lembayung Fadal yang mempunyai nama asli Sayyid Ali Murtadha (Kakak kandung dari Sunan Ampel Surabaya/Sayyid Ali Rahmatullah).

Pada zamannya, Sunan Lembayung Fadal ini tersohor menyebarkan agama Islam di pulau Sapudi. Hingga saat ini, makamnya tetap dikeramatkan oleh warga kepulauan Sapudi.

Masyarakat di Pulau Sapudi biasa menyebutnya dengan Rato Pandita dan kuburannya saat ini disebut Asta Nyamplong.

Hasil penelusuran TribunMadura.com, Desa Parsanga berasal dari dua suku kata, yakni Paregi dan Sanga’.

Paregi artinya sumur, cerita yang masih tercatat di tempo dulu setiap warga yang membuat sumur akan diberi susunan batu yang ditata dari bawah mengelilingi dinding sumur tersebut hingga bibir sumur.

Tujuannya, sebagai penahan agar dinding tidak runtuh alias tanahnya berguguran.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved