Berita Pamekasan

Polemik Lembaga Nurul Hikmah Pamekasan Tak Kunjung Usai, Siswa Dikhawatirkan Jadi Korban Perseteruan

Puluhan orang yang mengatasnamakan wali murid atau wali santri tampak berjaga-jaga di luar pintu gerbang Lembaga Nurul Hikmah.

TRIBUNMADURA.COM/KUSWANTO FERDIAN
Suasana saat puluhan orang yang mengatasnamakan wali murid mendatangi Lembaga Nurul Hikmah Pamekasan, Madura, Rabu (4/11/2020). 

Laporan Wartawan TribunMadura.com, Kuswanto Ferdian

TRIBUNMADURA.COM, PAMEKASAN - Berbulan-bulan konflik di Lembaga Nurul Hikmah Pamekasan, Madura hingga hari ini tak kunjung usai, Rabu (4/11/2020).

Polemiknya, ada perseteruan antara pengurus Yayasan Usman Alfarisi dengan Yayasan Usman Alfarsi.

Akibat polemik tersebut, kondisi belajar mengajar siswa di sekolah itu sedikit terganggu, karena tak kunjung usainya persetuaran ini.

Pantauan TribunMadura.com di lapangan, puluhan orang yang mengatasnamakan wali murid atau wali santri tampak berjaga-jaga di luar pintu gerbang Lembaga Nurul Hikmah.

Baca juga: Bocah SD Tewas Usai Tersetrum Listrik, FRPB Pamekasan Peringatkan Agar Warga Cek Kabel Menggelantung

Baca juga: Pemkab Pamekasan Akan Lakukan Perbaikan Jalan Ruas Utama di Wilayah Pantura pada November 2020

Baca juga: Ketua GP Ansor Pamekasan Lantang Serukan Boikot Produk Prancis, Tapi Jangan Sampai Lakukan Hal Ini

Entah, apa maksud kedatangan mereka mendatangi lembaga tersebut.

Kepala Sekolah SDI Nurul Hikmah, Taufiq mengaku terkejut melihat adanya segerombolan orang yang mengaku menjadi ahli waris Yayasan Usman Alfarisi.

"Dari nama saja kan sudah beda, kami Yayasan Usman Alfarisi. Sementara mereka Yayasan Usman Alfarsi," kata Taufiq kepada sejumlah media.

Menurut dia, jika dilihat dari tahun pembuatan akta notaris, lebih lama keluar milik Yayasan Usman Alfarisi ketimbang milik Yayasan Usman Alfarsi.

"Punya kami keluar tahun 1992, sementara yang baru itu keluar sekitar tahun 1994 atau 2006-an begitu," terangnya.

Taufiq juga mengaku akan bersikukuh mempertahankan yayasan tersebut.

Ia beralasan demi masa depan anak didik di bawah naungan Yayasan Usman Alfarisi.

"Ini dari umat dan akan kita kembalikan kepada umat. Kenapa mau diusik anak didik kami dengan persoalan ini," herannya.

Taufiq juga membeberkan, kalau polemik ini sempat dilaporkan ke Mapolres Pamekasan.

Bahkan, sudah masuk ke Pengadilan Negeri Pamekasan.

Baca juga: Gagal Nyalip Dump Truck, Santri asal Pamekasan Terlindas Ban Mobil di Jalan Raya Karang Penang Onjur

Baca juga: Kronologi Siswa SDN Larangan Luar III Pamekasan Tewas Tersetrum Listrik, Bermula dari Bermain Bola

Baca juga: Surabaya Dihebohkan dengan Kabar Begal Pantat, Lokasi Jalan Dukuh Setro, Polisi Selidiki Pelakunya

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved