Breaking News:

Berita Mojokerto

Wajib Rapid Test Antigen, Puluhan Calon Penumpang KA di Stasiun Mojokerto Kecewa Sampai Refund Tiket

Puluhan calon penumpang kereta api jarak menengah dan jauh protes terkait penerapan wajib Rapid Test Antigen di Stasiun Mojokerto.

TRIBUNMADURA.COM/MOHAMMAD ROMADONI
Calon penumpang kereta api Sri Tanjung tujuan Jember yang kecewa dengan penerapan wajib Rapid Test Antigen secara mendadak di Stasiun Mojokerto. 

TRIBUNMADURA.COM, MOJOKERTO - Puluhan calon penumpang kereta api jarak menengah dan jauh protes terkait penerapan wajib rapid test antigen di Stasiun Mojokerto.

Mereka kecewa lantaran pemberlakuan wajib membawa hasil pemeriksaan rapid test antigen sebagai syarat calon penumpang kereta api jarak menengah dan jauh yang diterapkan secara mendadak mulai hari ini, Selasa (22/12/2020) sampai 8 Januari 2021.

Banyak calon penumpang kereta api khususnya emak-emak yang marah dengan petugas peron Stasiun Mojokerto karena penerapan wajib Rapid Test Antigen tersebut.

Bahkan sempat memicu kegaduhan lantaran penumpang memprotes dari pihak KAI yang sangat minim sosialisasi.

Baca juga: Risma Digadang-gadang Jadi Mensos, Pengamat Politik: Peluang Risma Masuk Kabinet Terbuka Lebar

Baca juga: BREAKING NEWS Plt Direktur RSUD Genteng Banyuwangi Meninggal Dunia Setelah Berjuang Melawan Covid-19

Baca juga: Mau Wisata ke Kota Batu dan Malang? Pengunjung Wajib Tunjukkan Hasil Rapid Test Non Reaktif

Baca juga: Wali Kota Blitar Imbau ASN Tidak Bepergian ke Luar Kota Selama Libur Natal dan Tahun Baru 2021

Baca juga: Kasus Covid-19 di Lamongan Tambah 60 dalam Sehari, Satgas Penanganan Covid-19 Ungkap Penyebabnya

Baca juga: Kematian karena Covid-19 di Kabupaten Ponorogo Naik, Kadinkes Peringatkan OTG: Patuh Isolasi Mandiri

Dampaknya, para calon penumpang kereta api yang kecele lantaran mereka gagal berangkat akibat pemberlakuan wajib rapid test antigen diperlakukan tersebut. 

Para calon penumpang kereta api ini pun beramai-ramai Refund tiket.

Sebagian penumpang menunda keberangkatan dan beralih menggunakan moda transportasi lain.

Tian Yantika Murti (21) calon penumpang kereta api Sri Tanjung, mengaku kesal lantaran minim sosialisasi terkait pemberlakuan wajib rapid test antigen tersebut.

Padahal, dia sudah membawa surat hasil pemeriksaan Rapid Test Antibodi namun ditolak saat Check In oleh petugas peron Stasiun Mojokerto.

"Katanya tidak bisa kalau gak pakai surat Rapid Test Antigen tadi disarankan untuk pembatalan tiket kereta api dan periksa ke rumah sakit terdekat," ungkapnya di Stasiun Mojokerto, Selasa (22/12).

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved